Kadin: Pelaku usaha di kawasan rawan banjir perlu edukasi bencana

id Banjir,pelaku usaha,kadin,lokasi usaha,usaha bebas dari bencana,kadin indonesia,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, anta

Kadin: Pelaku usaha di kawasan rawan banjir perlu edukasi bencana

Sejumlah taksi Blue Bird terendam di salah satu pool akibat banjir. (Istimewa)

Jakarta (ANTARA) - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menyebut para pelaku usaha yang menjalankan usahanya di kawasan rawan banjir perlu diedukasi tentang mitigasi bencana, salah satunya banjir, agar dapat meminimalisir dampak yang terjadi terhadap usahanya.

“Misalnya dengan mengasuransikan aset-aset yang mereka miliki sehingga ketika bencana seperti ini terjadi, kerugian aset bisa diganti dengan klaim asuransi,” kata Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Hubungan Internasional Shinta Widjaja Kamdani dihubungi di Jakarta, Jumat.

Shinta menyampaikan, belajar dari banjir besar yang melanda DKI Jakarta Bogor Depok Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek), ada baiknya pusat-pusat industri yang berada di rawan bencana mulai memindahkan usahanya ke kawasan yang lebih aman.

“Mungkin perlu pembangunan jalur alternatif yang bebas banjir dari pusat industri atau perdagangan ke pelabuhan, bandara atau sentra logistik lain,” ungkap Shinta.

Selain itu, lanjut dia, diperlukan adanya perbaikan sistem drainase di sepanjang jalur transportasi sekitar pusat perekonomian dan industri.

Menurut Shinta, pemerintah perlu segera memulihkan dampak akibat banjir yang terjadi sejak awal tahun agar kerusakan tidak terjadi berlarut-larut.

 

“Fungsi-fungsi publik yang vital seperti akses perhubungan, komunikasi dan listrik harus segera dikembalikan agar pelaku usaha bisa beraktivitas kembali segera,” ujar Shinta.

Selain itu, perlu adanya antisipasi terkait pembenahan tata ruang dan evaluasi terkait penanganan banjir yang melanda ibu kota dan sekitarnya.

Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar