PLN tambah investasi bangun pembangkit EBT untuk penuhi permintaan listrik

id PLN,energi baru terbarukan,bauran energi,PLTU batu bara

PLN tambah investasi bangun pembangkit EBT untuk penuhi permintaan listrik

Wakil Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo, menyerahkan langsung bantuan itu kepada Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo yang diwakili oleh Kepala Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah, Sujarwanto Dwiatmoko di RSUP Dr Kariadi, Semarang, Jawa Tengah, Selasa (13/7/2021). ((Antara News Bali/HO-Humas Pemda/)

Jakarta (ANTARA) - PT PLN (Persero) akan menambah investasi yang berfokus kepada pembangunan pembangkit energi baru terbarukan untuk memenuhi permintaan listrik di Indonesia yang diproyeksikan akan meningkat hingga lima kali lipat pada 2060.

"Dengan asumsi pertumbuhan konsumsi listrik 4,6 persen maka kebutuhan kelistrikan pada 2060 sebesar 1.800 TWh. Berarti akan ada penambahan kapasitas pada 2060 sebesar 1.500 TWh atau lima kali lipat dari kapasitas listrik di tahun ini sebesar 300 TWh," kata Wakil Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo dalam keterangannya di Jakarta, Kamis.

Dia mengungkapkan PLN telah merencanakan penambahan kapasitas pembangkit energi baru terbarukan untuk menutup selisih kebutuhan dan pasokan listrik tersebut.

Perseroan memastikan beberapa pembangkit lama yang sudah berjalan akan masuk ke dalam program co-firing biomassa dan mengonversikan pembangkit listrik tenaga fosil dengan pembangkit listrik energi hijau untuk mengurangi pemanfaatan minyak dan batu bara yang tinggi emisi, termasuk meningkatkan penggunaan kendaraan listrik.

Darmawan mengungkapkan PLN akan mulai memensiunkan generasi pertama PLTU pada 2030 dan dilanjutkan pada tahun berikutnya, sehingga pada 2060 seluruh PLTU digantikan pembangkit berbasis energi baru terbarukan.

PLN telah mencanangkan banyak megaproyek pembangunan pembangkit energi hijau untuk menopang ketahanan dan kemandirian energi di Indonesia.

Meskipun saat ini kondisi ketenagalistrikan nasional sedang kelebihan pasokan, namun perseroan berkomitmen akan terus meningkatkan bauran energi baru terbarukan sesuai dengan target yang dicanangkan pemerintah.

PLN tetap mempertimbangkan kondisi supply and demand agar kondisi oversupply yang saat ini terjadi dapat membaik. Dengan kondisi saat ini keuangan perseroan cukup terbebani karena masih harus membayar listrik dari pihak ketiga yang hanya diutilisasi sebagian.

"Pemerintah menetapkan PLN harus membayar semua listrik yang dihasilkan oleh pihak ketiga. Oleh karena itu, saat ini PLN harus cermat dalam menghitung dan mengalokasikan pasokan listrik agar tidak memberikan dampak yang jauh lebih buruk bagi keuangan," pungkas Darmawan.
Pewarta :
Editor: Dolly Rosana
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar