Bumi Mekar Hijau gunakan teknologi drone cegah karhutla di OKI

id bumi mekar hijau,hutan tanam industri,sinar mas,sinar mas group,karhutla,karhutla sumsel,sumsel

Bumi Mekar Hijau gunakan teknologi drone cegah karhutla di OKI

Regu Pemadam Kebakaran PT Bumi Mekar Hijau mengoperasikan drone untuk memantau areal perkebunannya. (ANTARA/HO-BMH/21)

Palembang (ANTARA) - Perusahaan hutan tanam industri di Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan, PT Bumi Mekar Hijau gunakan teknologi pesawat tanpa awak (drone) untuk memantau areal konsesi dalam upaya pencegahan kebakaran hutan dan lahan.

Fire Operation Management Head APP Sinar Mas Region OKI Mares Pribadi di Kayuagung, Jumat, mengatakan patroli menggunakan teknologi drone ini untuk membantu pemantauan di wilayah yang sulit dijangkau dan tidak terlihat oleh menara api.

Teknologi ini juga digunakan untuk mengidentifikasi kegiatan masyarakat di areal konflik dan rawan kebakaran.

“Jika ditemukan titik api, dengan bantuan drone membantu kami melihat lokasinya,” kata dia.

Melalui teknologi ini, Regu Pemadam Kebakaran perusahaan dapat mendapatkan informasi mengenai posisi sumber api dan estimasi luasan areal yang terbakar.

Dengan begitu, RPK dapat mengambil langkah taktis untuk mencegah kebakaran semakin meluas karena dapat memproyeksikan sumber air terdekat.

Penggunaan drone ini merupakan upaya PT BMH untuk memaksimalkan seluruh sumber daya yang dimiliki perusahaan dan menerapkan empat pilar sistem pengelolaan terpadu Integrated Fire Management ( IFM ) dalam antisipasi Karhutla yaitu pencegahan, persiapan, deteksi dini dan respon cepat.

Sementara itu, Kepala Bidang Perlindungan dan Konservasi Sumberdaya Alam Ekosistem Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Syafrul Yunardy mengapresiasi penggunaan drone yang dilakukan RPK PT BMH untuk meningkatkan pemantauan kebakaran hutan di areal konsesinya.

“Ini merupakan terobosan yang efektif dalam memanfaatkan kemajuan teknologi untuk memudahkan kegiatan patroli pemantauan hutan terutama bagi daerah-daerah yang akses infrastukturnya terbatas (area terpencil),” kata Syafrul.

Syafrul juga menjelaskan jika penggunaan teknologi drone juga dibutuhkan untuk memantau kegiatan pasca karhutla seperti penghitungan luas areal yang terbakar.

Menurutnya teknologi seperti drone dapat mencakup daerah yang cukup luas serta data yang didapatkan bisa digunakan untuk perencanaan dan pengambilan keputusan dalam pengendalian kebakaran hutan.

 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar