Satu keluarga pencari suaka dari Sudan dipindahkan ke Jakarta

id suaka sudan,suaka indonesia

Satu keluarga pencari suaka dari Sudan dipindahkan ke Jakarta

Satu keluarga pengungsi atau pencari suaka asal Sudan dipindahkan ke Rudenim Jakarta, Kamis (17/6/2021). ANTARA/HO-Rudenim Makassar

Makassar (ANTARA) - Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Makassar, Sulawesi Selatan melakukan pemindahan satu keluarga pengungsi asal Sudan ke Jakarta, setelah sebelumnya bermukim di Kota Makassar.

Kepala Rudenim Makassar Alimuddin, di Makassar, Kamis, mengatakan pemindahan satu keluarga pengungsi yang terdiri dari pasangan suami istri dan dua anak tersebut atas permohonan dari IOM (International Organization for Migration).

"Permohonan Pimpinan IOM Area Makassar kami teruskan ke Direktur Pengawasan dan Penindakan, setelah mendapat persetujuan, barulah kami lakukan pemindahan," ujarnya.

Alimuddin menambahkan bahwa alasan pemindahan untuk memudahkan keluarga tersebut dalam proses penempatan atau resettlement.

Ia menjelaskan resettlement adalah pemukiman kembali pengungsi ke negara pencari suaka, dan sebelum pengungsi tersebut resettlement, maka beberapa proses harus dilalui oleh mereka, seperti pemeriksaan kesehatan dan interview oleh pihak kedutaan negara penerima suaka.

Proses pemindahan dikawal oleh dua orang petugas rudenim, masing-masing Rudenim Makassar dan Rudenim Jakarta. Keempat pengungsi asal Sudan tersebut meninggalkan Makassar, Kamis ini, menggunakan pesawat Garuda Airlines GA 617.

Setiba di Jakarta, petugas mengawal pengungsi ke Kantor Rudenim Jakarta untuk dilakukan serah terima pengawasan dari petugas Rudenim Makassar ke Rudenim Jakarta.

Selanjutnya, satu keluarga pengungsi asal Sudan tersebut dikawal oleh petugas menuju tempat penampungan Paramount Dormitory yang berada di Kota Tangerang.

Saat ini jumlah pengungsi yang telah dipindahkan sebanyak 172 orang, sementara jumlah pengungsi yang berada di bawah pengawasan Rudenim Makassar sebanyak 1.624 jiwa tersebar di 20 titik penampungan di Kota Makassar.

Kepala Divisi Keimigrasian Kanwil Kementerian Hukum dan HAM Sulsel mengatakan bahwa pemindahan pengungsi dapat terlaksana karena keterlibatan beberapa pihak.

"Pemindahan pengungsi ini tidak dapat kami lakukan sendiri, melainkan harus melibatkan Direktorat Jenderal Imigrasi, UNHCR dan IOM," ujar Dodi.

Ia berharap pemindahan pengungsi dari Kota Makassar dapat dilakukan sesering mungkin, sehingga jumlah pengungsi semakin berkurang.

"Kami berharap agar pemindahan dari Makassar, baik itu ke negara lain maupun ke tempat lain di wilayah Indonesia dapat dilakukan sesering mungkin, agar jumlah pengungsi di sini semakin berkurang sehingga risiko pun juga semakin berkurang," ujarnya pula.

 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar