Dolar menguat setelah data inflasi angkat "yields" obligasi pemerintah

id indeks dolar,obligasi amerika serikat,dolar amerika serikat,dolar,kurs

Dolar menguat setelah  data inflasi angkat "yields" obligasi pemerintah

Ilustrasi - Uang dolar Amerika dan euro. ANTARA/REUTERS/pri.

New York (ANTARA) - Dolar menguat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), mengupas beberapa kerugian minggu ini, ketika kenaikan yang lebih kuat dari perkiraan dalam ukuran inflasi AS dan China mengangkat imbal hasil (yields) obligasi pemerintah AS lebih tinggi.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama saingannya, naik 0,10 persen menjadi 92,163.

"Kami melihat konsolidasi dalam dolar AS yang luas hari ini setelah seminggu mengalami kerugian karena data inflasi dari China dan AS memicu kurva imbal hasil obligasi pemerintah AS kembali aktif," kata Analis Mata Uang Monex Europe, Simon Harvey.

Data pada Jumat (9/4/2021), menunjukkan harga-harga produsen AS meningkat lebih dari yang diperkirakan pada Maret, menghasilkan kenaikan tahunan terbesar dalam 9,5 tahun, sesuai dengan ekspektasi untuk inflasi yang lebih tinggi saat ekonomi dibuka kembali di tengah lingkungan kesehatan masyarakat yang membaik dan pendanaan pemerintah yang besar.

Inflasi diperkirakan akan memanas tahun ini, didorong oleh permintaan yang terpendam dan karena angka yang lemah pada musim semi lalu keluar dari perhitungan. Harga-harga jatuh di awal pandemi di tengah penutupan wajib bisnis yang tidak penting di banyak negara bagian untuk memperlambat gelombang pertama infeksi COVID-19.

Sebagian besar ekonom dan pejabat Federal Reserve (Fedd) percaya inflasi yang lebih tinggi akan bersifat sementara karena kelesuan pasar tenaga kerja.

Pada Jumat pagi (9/4/2021), data menunjukkan harga-harga di gerbang pabrik China mengalahkan ekspektasi analis dan naik pada laju tahunan tercepat sejak Juli 2018 pada Maret, tanda terbaru bahwa pemulihan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu sedang mengumpulkan momentum.

Dolar juga terbantu oleh data yang menunjukkan penurunan bulanan kedua berturut-turut dalam produksi industri di Jerman, yang selanjutnya meningkatkan kemungkinan ekonomi terbesar Eropa mengalami kontraksi pada kuartal pertama.

Namun, reli dolar tahun ini tampaknya sudah kehabisan tenaga. Terlepas dari kenaikan pada Jumat (9/4/2021), indeks dolar berada pada kecepatan untuk menyelesaikan minggu ini turun 0,9 persen, penampilan mingguan terburuk tahun ini.

"Saya kira ini mungkin hanya jeda dengan penjualan dolar AS kemungkinan akan berlanjut selama retorika sabar The Fed tetap tidak berubah, terutama di awal siklus inflasi yang diantisipasi," Kepala Strategi Pasar Global Axi, Stephen Innes, mengatakan dalam sebuah catatan.

Sterling mengupas kerugian menjadi diperdagangkan sedikit berubah setelah menyentuh level terendah dua bulan terhadap dolar pada awal perdagangan London. Sterling masih mencatat penurunan mingguan terbesarnya terhadap euro sepanjang tahun ini, dirugikan oleh aksi ambil untung setelah kuartal pertama yang kuat.

Dolar Australia juga turun sebanyak 0,9 persen, sebelum memangkas kerugiannya.

Analis di MUFG mengatakan dalam sebuah catatan bahwa langkah tersebut tidak memiliki pemicu makro yang jelas, tetapi laporan stabilitas keuangan dari bank sentral Australia menunjukkan akan menahan diri dari tindakan kebijakan moneter untuk mengatasi risiko pinjaman yang meningkat mungkin telah menekan mata uangnya.

 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar