Rupiah menguat seiring turunnya imbal hasil obligasi AS

id Rupiah,ekonomi indonesia,obligasi AS,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, info sumsel

Rupiah menguat seiring turunnya imbal hasil obligasi AS

Tangkapan layar - Kartini dalam mata uang kertas Rupiah (ANTARA/Satyagraha)

Jakarta (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis pagi menguat, seiring turunnya imbal hasil (yield) obligasi Amerika Serikat (AS).

Pada pukul 10.13 WIB, rupiah menguat 10 poin atau 0,07 persen ke posisi Rp14.520 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.530 per dolar AS.

"Sentimen positif datang dari yield obligasi pemerintah AS tenor 10 tahun yang terkoreksi dalam pada perdagangan kemarin. Saat ini bergerak di kisaran 1,53 persen," kata Pengamat Pasar Uang Ariston Tjendra di Jakarta, Kamis.

Imbal hasil obligasi AS tenor 10 tahun saat ini berada di level 1,536 persen, turun dibandingkan posisi penutupan sebelumnya 1,564 persen.

Sedangkan indeks dolar yang mengukur kekuatan dolar terhadap mata uang lainnya berada di posisi 91,04, turun dibandingkan posisi penutupan sebelumnya 91,16.

Selain itu, lanjut Ariston, menguatnya indeks saham Eropa dan AS pada perdagangan kemarin juga memberikan sentimen positif.

"Penguatan indeks disebabkan karena bagusnya laporan penghasilan perusahaan-perusahaan yang terdaftar," ujar Ariston.

Hari ini investor akan mencermati data klaim pengangguran dari departeman tenaga kerja AS dan data penjualan rumah AS.

Sebelumnya rupiah kemarin terkoreksi dipicu melonjaknya permintaan aset aman di tengah kekhawatiran pasar terhadap melonjaknya kasus COVID-19 secara global.

Pada Rabu (21/4) lalu rupiah ditutup melemah 32 poin atau 0,22 persen ke posisi Rp14.530 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.498 per dolar AS.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar