Pemerintah pastikan pasokan pangan Ramadhan-Idul Fitri mencukupi

id pasokan pangan,kebutuhan pokok,harga sembako ,kementerian pertanian,ramadhan 2021,idul fitri 2021,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, anta

Pemerintah pastikan  pasokan pangan Ramadhan-Idul Fitri mencukupi

Ilustrasi: Seorang pedagang di Pasar Mitra Raya Batam sedang membenahi dagangannya. Menurut dia pasokan barang lancar dan harga masih stabil. Foto Antara Kepri/Arfan NK

Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian (Kementan) Agung Hendriadi memastikan pasokan pangan cukup sepanjang bulan suci Ramadhan dan Idul Fitri sehingga masyarakat tidak perlu khawatir soal ketersediaan.

"Mulai dari beras, jagung, kedelai, bawang putih, bawang merah, aneka macam cabai, daging, ayam, telur, minyak goreng, gula pasir, secara nasional mencukupi. Masyarakat tidak perlu khawatir," katanya dalam dialog virtual "Ketersediaan Pangan Jelang Ramadhan dan Lebaran", Senin.

Ia juga memastikan ketersediaan pangan sepanjang Ramadhan dan Idul Fitri tahun ini aman karena pasokan mencukupi hingga Mei mendatang.

"Dalam kalkulasi kami sementara ini, ketersediaannya (pangan) sampai Mei 2021 hampir semua mencukupi," ujar Agung.

Ia mengakui ada beberapa komoditas yang sebagian ketersediaannya masih dipenuhi dari impor, seperti bawang putih, daging sapi, dan kerbau, juga gula pasir. Namun pemerintah telah berkoordinasi agar pasokan komoditas tersebut bisa masuk ke Indonesia sesuai target.

Salam rapat koordinasi yang dipimpin Menko Perekonomian, kata dia, diputuskan impor bawang putih hingga Mei 2021 mencapai 202 ribu ton, daging kerbau dan sapi sebanyak 111 ribu ton, dan gula pasir sebesar 796 ribu ton.

"Kami monitor terus menerus realisasinya, kami juga lakukan pertemuan dengan importir. Intinya kita ingin menjamin target masuk bulan Mei terpenuhi. Sejauh ini harapannya optimis, sebagian sudah masuk sesuai target," imbuhnya.

Sementara itu, terkait harga, Agung tak bisa memungkiri adanya kenaikan harga komoditas. Menurut dia, kenaikan harga memang kerap terjadi 2-3 hari menjelang Ramadhan.

"Biasanya 2-3 hari jelang Ramadhan itu naik, tapi selama bulan Ramadhan dia turun dan kembali naik lagi jelang Idul Fitri, biasanya tiga hari sebelumnya," kata  Agung.

Kementan mencatat sejumlah komoditas yang mengalami kenaikan harga di antaranya daging ayam dan telur. Namun Agung memastikan dalam 1-2 hari masuk bulan Ramadhan, harga akan kembali turun dan kemungkinan naik lagi menjelang Idul Fitri nanti.

Meski mengalami kenaikan harga, ia mengatakan kenaikan masih dalam tahap wajar karena berada di bawah kisaran 15 persen.

"Dalam catatan kami, kami selalu melihat bahwa koefisien varian di bawah varian 15 persen itu wajar. Kami ingin mengulang tahun lalu. Tahun lalu cukup bagus. Harapannya bahan pokok menghadapi Ramadhan dan Idul Fitri ini aman dan harga bisa terkendali dengan baik," ujar Agung.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar