Mahfud sebut modal Asabri turun Rp17 triliun dalam setahun

id Mahfud MD,Asabri,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, palembang hari ini

Mahfud sebut modal Asabri turun Rp17 triliun dalam setahun

Menko Polhukam Mahfud MD. ANTARA/Zuhdiar Laeis/pri.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menyebutkan modal PT Asabri (Persero) turun Rp17 triliun dalam setahun meskipun tidak dijelaskan terkait waktu mulai penurunannya.

“Enggak, saya enggak bilang kalau enggak ada (korupsi). Saya bilang modalnya Asabri dalam satu tahun itu turun Rp17 sekian triliun. Sekitar Rp17,6 triliun atau Rp17,5 trilun,” katanya di Kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Jumat.

Baca juga: Kapolri perintahkan Kabareskrim bentuk tim gabungan kasus PT Asabri

Di sisi lain, Mahfud MD mengatakan bahwa dana atau uang para prajurit TNI dan Polri yang disimpan oleh Asabri dalam kondisi aman sehingga mereka tidak perlu khawatir.

“Nah prajurit, tentara, TNI, dan Polisi itu jangan khawatir karena uangnya enggak habis. Likuiditasnya menjamin mereka dibayar sesuai dengan waktu,” ujarnya.

Baca juga: Prabowo minta Prajurit TNI tetap tenang soal dana ASABRI

Selanjutnya, Mahfud MD menilai Direktur Utama Asabri Sonny Widjaja yang sempat membantah tentang adanya dugaan korupsi dalam tubuh perusahaannya itu merupakan hak dari Sonny untuk menyampaikan pendapatnya.

“Siapa yang membantah? Oh ya itu urusan Asabri. Ya sama lah kalau orang enggak mengaku kan sama, kamu juga misalnya mencuri pasti bilang tidak. Nanti dulu biar diperiksa oleh penegak hukum,” katanya.

Mahfud MD menegaskan adanya korupsi atau tidak pada Asabri akan diserahkan sepenuhnya oleh aparat penegak hukum sebab sudah bukan ranah Kemenko Polhukam untuk melakukan penyelidikan.

Baca juga: PT Asabri jamin uang prajurit TNI dan Polri tidak hilang

“Saya tidak bilang tidak ada korupsi. Itu sudah bukan urusan Menko Polhukam karena kami bukan penegak hukum,” tegasnya.

Mahfud MD mengaku mendapat informasi dan laporan tentang adanya indikasi tindakan korupsi di Asabri dari sumber-sumber yang berkompeten.

“Polhukam itu tidak berusaha mencari itu tapi mendapat laporan dan informasi dari sumber-sumber yang kompeten. Ya nanti biar polisi,” ujarnya.

Sementara itu, Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara mengatakan pihaknya akan berkoordinasi dengan pemerintah terkait untuk memperketat pengawasan di sektor keuangan sehingga kejadian serupa tak terulang kembali.

“Ya pengawasan dari sektor keuangan harusnya kita perkuat lagi sehingga mengurangi yang mencoba main-main,” katanya.

Baca juga: Ini fakta-fakta menarik seputar kasus Asabri

Sebelumnya pada Kamis (16/1), PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Asabri) menjamin dana atau uang para prajurit TNI dan Polri yang disimpan dalam kondisi aman.

"Saya tegaskan, saya menjamin bahwa uang kalian yang dikelola Asabri aman," kata Direktur Utama Asabri Sonny Widjaja.

Dirut Asabri tersebut menegaskan bahwa berita-berita terkait Asabri yang beredar saat ini adalah tidak benar.

“Pada kesempatan ini saya mengimbau agar kita dapat menjadi orang-orang yang tidak mudah terpengaruh dan terprovokasi dengan berita-berita tentang Asabri yang tidak dapat dipertanggungjawabkan,” ujarnya.

 

Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar