Aussie menguat, dolar lesu saat optimisme Omicron angkat aset berisiko

id dolar AS,berita sumsel, berita palembang, antara palembang,ekonomi dunia

Aussie menguat, dolar lesu saat optimisme Omicron angkat aset berisiko

Uang kertas 100 dolar AS. ANTARA/REUTERS/Yuriko Nakao/pri.

Tokyo (ANTARA) - Dolar Australia mencapai level terkuatnya dalam seminggu di sesi Asia pada Rabu pagi, di tengah peningkatan selera risiko didorong tanda-tanda Omicron mungkin kurang parah daripada varian COVID-19 lainnya, tetapi masih rentan terhadap vaksin yang ada.

Aussie naik menjadi 0,7124 dolar AS untuk pertama kalinya sejak 1 Desember, dan diperdagangkan pada 80,80 yen, tidak jauh dari puncak satu minggu pada Selasa (7/12/2021) di 80,93.

Produsen obat Inggris GSK mengatakan pada Selasa (7/12/2021) bahwa terapi COVID-19 berbasis antibodi yang dikembangkannya bersama mitra AS Vir Biotechnology efektif terhadap semua mutasi varian baru virus corona Omicron.

Sementara itu, bank sentral Australia (RBA) mengatakan Omicron diperkirakan tidak akan menggagalkan pemulihan ekonomi negara itu.

Investor telah menyambut komentar dari akhir pekan lalu bahwa kasus di Afrika Selatan - di mana jenis Omicron pertama kali diidentifikasi - menunjukkan gejala yang lebih ringan, dengan pejabat tinggi penyakit menular AS, Anthony Fauci, menambahkan "tampaknya tidak ada tingkat keparahan yang besar. " sejauh ini.

Untuk minggu ini, mata uang Australia melonjak 1,71 persen terhadap greenback, menyiapkan kinerja terbaiknya dalam tiga bulan. Unit Australia telah reli 2,28 persen versus yen, di jalur untuk minggu terbaik sejak pertengahan Oktober.

"Pasar terus melakukan perjalanan dengan optimisme yang baik bahwa Omicron tidak akan memiliki keparahan varian sebelumnya dalam hal hasil kesehatan, sekalipun jika itu lebih menular," Ray Attrill, kepala strategi valas di National Australia Bank menulis dalam catatan klien.

Itu menempatkan pasar aset-aset berisiko dalam "suasana yang bersemangat," mengangkat saham, komoditas, serta mata uang terkait komoditas yang lebih berisiko termasuk dolar Australia dan Kanada, katanya.

Dolar Kanada diperdagangkan pada 1,2645 dolar Kanada per greenback, mendekati level tertinggi dua minggu di 1,2635 dolar Kanada yang ditetapkan semalam.

Bank sentral Kanada memutuskan kebijakannya pada Rabu waktu setempat, dan sementara para ekonom memperkirakan tidak ada perubahan pada pertemuan itu, mereka memperkirakan kenaikan suku bunga pada awal pertengahan tahun depan dalam jajak pendapat Reuters baru-baru ini.

Pound Inggris memulihkan sedikit pelemahannya, berkonsolidasi di sekitar pertengahan kisaran perdagangan minggu ini di 1,32415 dolar AS.

Euro naik tipis 0,05 persen menjadi 1,12735 dolar AS, setelah menyentuh level terendah sejak 26 November di 1,1228 dolar AS di sesi sebelumnya.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya, sedikit berubah di 96,269, gagal menguat di tengah kisarannya selama 2,5 minggu terakhir.

Laporan JOLTS tentang lowongan pekerjaan AS yang dijadwalkan Rabu malam akan memberikan bukti lebih lanjut tentang pengetatan pasar tenaga kerja, berpotensi menambah umpan untuk taruhan pada pengetatan Fed sebelumnya, yang dapat mendorong dolar.

Pasar uang saat ini sepenuhnya memperkirakan kenaikan suku bunga seperempat poin pada Juni tahun depan.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2022