BKSDA Sumsel lepasliarkan dua ekor elang bondol ke habitat di hutan Belitung

id BKSDA Sumsel melepasliarkan dua ekor Elang Bandol,elang bondol,belitung,sumsel

BKSDA Sumsel lepasliarkan dua ekor elang bondol ke habitat di hutan Belitung

BKSDA Sumsel melepasliarkan dua ekor elang nondol (Haliastur Indus) di areal Hkm Seberang Bersatu, Desa Juru Seberang (FOTO ANTARA/Kasmono)

Belitung, Babel (ANTARA) - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Sumatera Selatan melepasliarkan dua ekor elang bondol (Haliastur Indus) ke habitatnya di areal Hutan Kemasyarakatan (Hkm) Seberang Bersatu, Desa Juru Seberang, Tanjung Pandan, Belitung, Kamis pagi.

Kepala Seksi Konservasi Wilayah III BKSDA Sumatera Selatan, Azis Abdul Latif MS di Tanjung Pandan, Kamis mengatakan pelepasliaran tersebut merupakan dukungan terhadap program Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) guna melestarikan satwa liar milik negara.

"Kami sengaja melepasliarkan elang bondol di Pulau Belitung karena memiliki kecocokan alam dan lingkungan mengingat elang jenis ini merupakan elang laut," katanya.

Baca juga: BKSDA Sumsel sita harimau sumatera yang diawetkan warga Kalidoni Palembang

Menurut dia, dua ekor Elang Bondol (Haliastur Indus) tersebut telah melalui proses rehabilitasi di Pusat Penyelamatan Satwa (PPS) Alobi sesuai dengan Berita Acara Penitipan Nomor BAP.106/K.12/TU/KSA/1/2019 tanggal 19 Januari 2019.

Dia mengatakan, dua ekor elang nondol tersebut berasal dari serahan masyarakat di Kota Palembang dan diangkut ke PPS Alobi pada tahun 2019 sebagai titipan negara untuk dirawat sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Baca juga: Delapan satwa dilindungi dilepasliarkan ke Suaka Marga Satwa Padang Sugihan

"Satwa liar jenis Elang Bondol (haliastur indus) tersebut dinyatakan sehat dan layak untuk dilepasliarkan," ujarnya.

Sementara itu Bupati Belitung, Sahani Saleh mengapresiasi BKSDA Sumsel dan sejumlah pihak yang telah melepasliarkan satwa liat di lokasi Hkm Seberang Bersatu yang sebelumnya merupakan areal bekas tambang timah.

"HKm Seberang Bersatu merupakan Geosite yang telah diakui oleh UNESCO atas tingginya upaya masyarakat terhadap pemulihan kawasan bekas tambang Timah," katanya.

Baca juga: BKSDA Sumsel kirim tiga ekor gajah betina ke Jambi

Baca juga: BKSDA Sumsel musnahkan 11 ekor burung nuri ara besar positif mengidap flu


 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2021