Warga Palembang keluhkan pelayanan online imigrasi

id pelayanan daling,online, imigrasi, mengeluh, warga, paspor

Foto dokumentasi - Suasana antrean di ruang tunggu pelayanan pembuatan paspor Kantor Imigrasi Palembang. (ANTARA Sumsel/17/Yudi Abdullah)

Palembang, 17/10 (Antara) - Warga Palembang dan beberapa daerah Sumatera Selatan lainnya mengeluhkan pelayanan pendaftaran permohonan pembuatan paspor di Kantor Imigrasi setempat yang menerapkan sistem daring (online) per 1 September 2017.

"Pendaftaran dengan sistem daring beberapa hari ini sulit dilakukan, ketika bisa masuk sistem pelayanannya tidak sesuai dengan waktu yang diinginkan karena masa tunggu antre jadwal pelayanan bisa mencapai lebih dari seminggu," kata salah seorang warga Oktarina, di Palembang, Selasa.

Menurut dia, penerapan sistem pelayanan daring sepertinya tidak berjalan sesuai dengan tujuan atau konsep dasar pembuatan sistem yang ditetapkan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.

Sistem baru seharusnya lebih mempermudah pelayanan kepada masyarakat, namun faktanya lebih mempersulit dari sistem lama.

Selain sulit untuk masuk ke jaringan daring sistem pendaftaran permohonan paspor Kantor Imigrasi Palembang, juga memperbesar peluang masyarakat mencari jalan pintas untuk mendapatkan paspor dengan memanfaatkan jasa petugas Imigrasi dan biro jasa pengurusan paspor yang mangkal setiap hari menanti pelanggan yang menghadapi kesulitan mengurus paspor dengan sistem baru itu.

Dengan memanfaatkan jasa orang dalam dan biro jasa membayar Rp600.000 atau hampir dua kali lipat dari tarif resmi yang hanya Rp355.000 per paspor, masyarakat yang akan membuat paspor baru atau perpanjangan masa berlakunya tidak perlu pusing berjuang masuk sistem daring untuk mendaftarkan diri sebagai pemohon paspor.

Kondisi ini sangat merugikan masyarakat dan diharapkan menjadi perhatian Kepala Kantor Imigrasi Palembang dan Kanwil Kemenhukham untuk memperbaiki sistem pelayanan daring dan menertibkan praktik percaloan pengurusan paspor, ujar warga.

Sementara sebelumnya Kepala Kantor Imigrasi Kelas I Palembang Budiono mengatakan pihaknya berupaya meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dengan menggunakan teknologi informasi untuk mengatasi masalah antrean panjang di loket pelayanan.

Penerapan pendaftaran pengurusan paspor secara daring terhitung 1 September 2017, dengan sistem baru itu masyarakat bisa datang ke loket pelayanan sesuai dengan tanggal dan waktu yang diinginkan pagi atau siang hari.

"Pelayanan kepada masyarakat terus diupayakan meningkat, diharapkan masyarakat bisa menyesuaikan diri dengan sistem pelayanan pengurusan dokumen keimigrasian yang menggunakan teknologi informasi itu," ujarnya.
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar