Dinas Perikanan Muba ajukan konversi BBM ke gas untuk nelayan, kini sedang diverifikasi oleh ESDM

id muba,muba sumsel,koversi bbm ke gas,nelayan muba,esdm,konversi bbm,gas,bbm,bbg

Dinas Perikanan Muba ajukan konversi BBM ke gas untuk nelayan, kini sedang diverifikasi oleh ESDM

Pendataan nelayan Muba sebagai verifikasi konversi BBM ke gas yang diajukan pemerintah kabupaten setempat ke Kementerian ESDM (ANTARA/HO-Pemkab Muba)

Tahun ini ada 25.000 paket bantuan mesin konversi yang diberikan untuk seluruh nelayan di Indonesia. Muba kami belum tahu berapa banyak nelayan yang menerima karena masih verifikasi
Sekayu, Muba (ANTARA) - Dinas Perikanan Kabupaten Musi Banyuasin (Muba), Sumatera Selatan berhasil mengajukan konversi bahan bakar minyak ke gas untuk nelayan di daerah ini, dan kini sedang dilakukan verifikasi oleh Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM).

"Kami mulai melakukan verifikasi nelayan di Muba, apakah sesuai atau tidak dengan data yang disampaikan Dinas Perikanan Muba," ujar anggota Tim Verifikasi dari Direktorat Perencanaan dan Pembangunan Infrastruktur Migas Kementerian ESDM, Lewi, Kamis.

Kini pihaknya sedang melakukan verifikasi bagi ratusan nelayan Kabupaten Musi Banyuasin. Verifikasi ini bagian dari program konversi Bahan Bakar Minyak (BBM) ke Bahan Bakar Gas (BBG).

Menurut Lewi, verifikasi ini berkat kerja cepat dan tanggap dari Dinas Perikanan Muba dalam mendata nelayan sehingga bisa langsung diajukan untuk diikutsertakan dalam program konversi BBM ke BBG. Dimana nelayan yang nantinya mendapat bantuan harus memenuhi syarat.

Adapun syarat nelayan penerima bantuan, di antaranya harus memiliki kartu nelayan yang dikeluarkan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), memiliki perahu bermesin, dan menggunakan alat tangkap ramah lingkungan.

"Ini berdasarkan Perpres 38 tahun 2019 tentang Penyediaan, Pendistribusian, dan Penetapan Harga LPG Untuk Kapal Penangkap Ikan Bagi Nelayan Sasaran dan Mesin Pompa Air Bagi Petani Sasaran," jelas dia.

Adapun bantuan bersifat gratis kepada nelayan ini berupa satu unit mesin kapal, satu set konverter kit kapal penangkap ikan dan pemasangannya yang terdiri atas pipa penyaluran, regulator, pencampur (mixer), serta peralatan lainnya dan tabung LPG 3 Kg beserta isinya, lalu alat pendukung lain.

"Tahun ini ada 25.000 paket bantuan mesin konversi yang diberikan untuk seluruh nelayan di Indonesia. Muba kami belum tahu berapa banyak nelayan yang menerima karena masih verifikasi," beber dia.

Sementara, Plt Kepala Dinas Perikanan Muba, Hendra Tris Tomy, mengatakan, adanya bantuan ini merupakan dorongan dari Bupati Muba Dodi Reza Alex Noerdin yang sebelumnya mendapatkan tawaran dari Kementerian ESDM terkait bantuan konversi BBM ke BBG untuk nelayan.

"Atas inisiasi Bapak Bupati itulah kami langsung menyampaikan data usulan calon penerima ke Kementerian ESDM berupa data nelayan dan data kapal, baik itu merk mesin, type mesin kurang dari 7,5 Hp, daya mesin, jenis bahan bakar, dan jenis alat tangkap sesuai dengan format," terang dia. Seraya menambahkan pihaknya mengajukan data 505 nelayan.

Dengan adanya konversi ini, sambung dia, dipastikan akan ada penghematan anggaran yang dikeluarkan nelayan dengan hitungan jika menggunakan bahan bakar bensin dengan harga jual Rp6.500 per liter estimasi penggunaan 5 liter perhari, maka setiap bulannya anggaran yang dikeluarkan nelayan sebanyak Rp975.000.

"Sedangkan jika menggunakan LPG dengan harga Rp18.000 per 3 Kg estimasi kebutuhan 1,2 Kg perhari, maka anggaran perbulan yang dikeluarkan senilai Rp240.000. Dengan begitu, nelayan dapat menghemat Rp 735.000 setiap bulannya," kata dia.

 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar