Media diharapkan jadi penyeimbang informasi di medsos

id kominfo kalbar,medsos

Media diharapkan jadi penyeimbang informasi di medsos

Kominfo Kalbar menggelar kegiatan peningkatan penggunaan medsos sebagai media komunikasi publik dengan melibatkan semua SKPD dan sejumlah media yang ada di Kalbar di Pontianak, Senin (14/10/2019) ANTARA/Rendra Oxtora

Pontianak (ANTARA) - Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi Kalimantan Barat, M Sukaliman mengharapkan semua media yang ada di provinsi itu agar bisa menjadi penyeimbang informasi yang banyak beredar di media sosial.

"Kita harap media yang ada di Kalbar bisa menjadi penyeimbang dari informasi yang beredar di media sosial, mengingat banyaknya informasi yang beredar namun diragukan keabsahannya, sehingga perlu mendapatkan perhatian serius bagi kita semua, terutama bagi media resmi yang ada di Kalbar," kata Sukaliman di Pontianak, Senin.

Menurutnya, sejauh ini, penggunaan medsos yang baik tentu akan memberikan manfaat yang besar, terlebih dalam menyampaikan berbagai informasi kegiatan pemerintahan kepada masyarakat.

"Selama ini kita melakukan pengamatan untuk penggunaan media sosial bagi pegawai yang ada, bahkan sudah ada beberapa SKPD memanfaatkan medsos dengan membuat official untuk organisasinya sehingga ini kita nilai sangat baik," tuturnya.

Untuk mencegah beredarnya informasi hoax di tengah masyarakat, pihaknya menggelar kegiatan peningkatan penggunaan medsos sebagai media komunkasi publik dengan melibatkan semua SKPD dan sejumlah media yang ada di Kalbar.

"Diharapkan dari kegiatan ini, para peserta khususnya pimpinan SKPD dapat memaksimalkan media sosial untuk menyampaikan berbagai porgram dan kegiatan yang dilaksanakan kepada masyarakat," katanya.

Ditempat yang sama, Wakil Gubernur Kalbar, Ria Norsan menegaskan, saat ini hampir semua SKPD yang ada sudah memanfaatkan medsos untuk menyosialisasikan kegiatannya sebagai alat komunikasi kehumasan.

"Namun jika tidak bisa digunakan dengan baik, maka medsos justru bisa menjadi masalah bagi masyarakat luas. Untuk itu, sebagai lembaga pemerintah kita harus bisa benar-benar memberikan pemahaman yang jelas kepada masyarakat agar Hoax tidak mudah disebar oleh masyarakat," kata Ria Norsan.

Dirinya juga meminta kepada semua media yang ada agar bisa melakukan pengecekan informasi sebelum dimuat menjadi berita untuk kosumsi masyarakat. "Ini jelas sangat penting, karena media seharusnya bisa menjadi penyaring informasi, agar masyarakat tidak mudah terombang-ambingkan oleh sebuah informasi yang belum tentu kebenarannya," katanya.

Untuk itu, dirinya juga mengajak kepada seluruh SKPD untuk aktif menggunakan medsos sebagai sarana komunikasi kepada masyarakat, agar masyarakat semakin tahu berbagai program kerja yang dilaksanakan oleh Pemprov Kalbar.
Pewarta :
Editor: Ujang
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar