Sebanyak 65.000 orang berupaya pecahkan rekor dunia poco-poco

id poco-poco,rekor dunia,berita sumsel,berita palembang,berita antara

65.000 orang berjoget poco-poco. (ANTARA)

Jakarta (ANTARA News Sumsel) - Sebanyak 65.000 orang berjoget poco-poco di Jakarta, Minggu pagi dalam upaya memecahkan rekor dunia senam poco-poco.

Kegiatan pemecahan rekor "Guinness World Record Poco-Poco Dance" itu digelar dari pukul 06.30 WIB- 07.00 WIB di ruas jalan di depan halaman Istana Negara, Jalan Medan Merdeka Barat, Silang Monas, Jalan M.H. Thamrin, Bunderan HI hingga Jalan Sudirman bertepatan dengan Hari Bebas Kendaraan Bermotor.

Sebanyak 65.000 peserta, yang terdiri dari anggota TNI, Polri, kementerian dan lembaga, pelajar, perwakilan lintas agama dan warga dilibatkan dalam pemecahan rekor dunia senam poco-poco yang diinisiasi oleh Ibu Negara RI Iriana Jokowi itu.

Guinness World Records pun mengirim langsung staf senior mereka dari kantor pusatnya di London, Paulina Sapinska sebagai juri beserta sejumlah "steward" untuk mengawasi jalannya upaya pemecahan rekor dunia itu.

Selain itu, auditor independen pun dilibatkan dalam upaya pemecahan rekor dunia poco-poco tersebut untuk memverifikasi angka rekor yang dicapai.

Upaya pemecahan rekor tersebut berlangsung selama tujuh menit.

Puluhan ribu peserta dibagi menjadi beberapa grup yang akan diawasi oleh "steward" dan auditor independen.

Sebanyak 1.300 instruktur, 1.300 steward, 1.300 ketua regu dan 200 titik "sound system" akan mendukung jalannya upaya pemecahan rekor dunia tersebut.

"Tak semudah yang dibayangkan.... Benar-benar dihitung dan bisa didiskualifikasi kalau ada peserta yang jongkok, kecapekan atau gerakannya tidak sama," kata Wakil Ketua Umum panitia pemecahan rekor dunia senam poco-poco Hermawan Kartajaya ketika jumpa pers di Jakarta, Jumat Presiden Joko Widodo, Ibu Negara Iriana Joko Widodo, Wakil Presiden Jusuf Kalla dan Mufidah Jusuf Kalla turut hadir menyaksikan upaya pemecahan rekor dunia poco-poco tersebut.

Upaya pemecahan rekor dunia senam poco-poco tersebut juga bertujuan untuk mempromosikan Asian Games 2018 karena senam asalSulawesi Utara itu juga akan dipertontonkan pada pembukaanAsian Games 2018 pada 18 Agustus.

"Saya sangat senang karena menjadi bagian dari sejarah pemecahan rekor dunia ini," kata Siti Nurfaizah, salah satu peserta.

Siti bersama rekan-rekan satu grupnya, berlatih joget poco-poco selama satu bulan untuk menjadi bagian upaya pemecahan rekor tersebut.

"Harapannya, dengan ini kami bisa mengenalkan senam poco-poco kepada dunia," ungkap Reni, salah satu peserta lainnya.

Upaya pemecahan rekor dunia senam poco-poco masih menunggu hasil resmi dari pihak Guinness World Record yang bertugas untuk menilai dan memverifikasi.

Panitia penyelenggara mengatakan kemungkinan hasil resmi akan diumumkan pada Senin.
Pewarta :
Editor: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar