Berawal dari masalah rambut anak , Hadi jadi pengusaha minyak kemiri

id minyak kemiri, inkkubi bi, bi kalbar, umkm kalbar,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, palembang hari in

Berawal dari masalah rambut anak , Hadi jadi pengusaha minyak kemiri

Hadi Susanto menunjukan produk Arcia Oil di tangan kanannya. ANTARA (Dedi)

Pontianak (ANTARA) - Sebuah masalah tidak serta merta menjadi petaka, namun di sisi lain terkadang memberi hikmah dan menjadi berkah bagi seseorang.

Hal itu dialami Hadi Susanto (30 tahun). Berawal dari masalah rambut sang anak yang sejak lahir dengan kondisi rambut sangat tipis mengantarkannya kini menjadi pengusaha minyak kemiri di Pontianak.

Sebenarnya ia tanpa sengaja dan hanya bermodal coba - coba dari berbagai informasi mengolah kemiri agar membuat rambut anaknya lebat. Minyak kemiri hasil racikannya pun dipakai rutin untuk anaknya dan ternyata membuahkan hasil. Rambut anaknya ketika itu yang semula tipis berubah normal dan bahkan lebat serta berkilau.

Berbekal pengalaman yang ada dan agar bisa mencarikan solusi kepada khalayak ramai agar rambut simata wayang anak orang lain bisa teratasi ia mengembangkan usaha minyak kemiri.

"Selain kita ingin berbagi, saya melihat peluang usaha minyak kemiri ini terbuka lebar. Jadi saya serius membuat produk dengan merek dan izin untuk minyak kemiri ini di mana minyak kemiri ini tergolong ke dalam produk kosmetika," ujar Hadi di Pontianak, Selasa.

Pada awal 2019, minyak kemiri Hadi sudah ternotifikasi BPOM dan tentunya sudah melalui pengujian laboratorium serta Cara Pembuatan Kosmetik yang baik dan benar (CPKB) sesuai standar dari BPOM. Bahkan, produk yang ia hasilkan merupakan satu - satunya produk kosmetik dari kemiri pengelola dari Kalimantan Barat yang terverifikasi halal dari LPOM MUI.

Selain itu, Arca Oil merupakan pabrik kosmetika di Kalimantan Barat yang sudah berizin dan berstandar BPOM.

"Saat ini kami sudah dilengkapi dengan fasilitas yang memadai dan memenuhi persyaratan CPKB. Seluruh produk kosmetik kami telah diuji dan terdaftar di BPOM," jelas dia.

Hadi menyebutkan bahwa pihaknya menggunakan bahan baku berkualitas yang didukung dengan peralatan dan mesin yang canggih serta proses produksi yang modern. Kemudian semua proses di bawah pengawasan tenaga ahli yang berpengalaman di bidang kosmetik.

"Kami selalu berkomitmen untuk dapat menghasilkan produk-produk kosmetik yang berkualitas dan aman untuk digunakan dan memenuhi permintaan pelanggan akan produk-produk kosmetik di setiap tahapan nya," jelas dia.

Lanjutnya, Arcia Oil juga menggunakan hasil bumi Kalimantan Barat dalam produksi kosmetika seperti kemiri, tengkawang, dan lidah buaya yang memang ciri khasnya Kalimantan Barat.

"Kita juga tengah mengembangkan produk selain dari kemiri. Memang utama kita di minyak kemiri. Arcia Oil juga mulai mengembangkan turunan produk dari minyak kemiri dan VCO," jelas dia.

Untuk strategi promosi yang dilakukan oleh Arcia Oil adalah melalui media cetak dan media sosial seperti instagram dan facebook. Juga sudah masuk market place seperti bukalapak, shopee, dan tokopedia serta bli bli. Pihaknya juga sering ikut pameran produk, wholeseller dan retailer.

"Bagi anak muda atau siapa pun ingin menjadi reseller atau pun agen kami memberikan kesempatan. Ini peluang dan kesempatan yang bagus dan pastinya kami memberikan penawaran yang menarik bagi reseller dan agen. Mari kita majukan daerah dan UMKM di Kalimantan Barat," ajak dia
 
Hadi Susanto menunjukan piagam penghargaan sebagai peserta terbaik 2 program Inkubbi Tekfin 2019 yang digelar KPw BI Kalbar. ANTARA (Dedi)


Inkubbi Membantu

Baru - baru ini tepatnya pada 21 November 2019 lalu, Hadi dinobatkan sebagai peserta terbaik 2 dalam Program Inkubator Bisnis Teknologi Finansial Bank Indonesia (Inkubbi Tekfin). Melalui program yang dilaksanakan Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) Kalimantan Barat tersebut banyak hal baru dan ilmu serta wawasan baru yang ia dapat dalam memperkuat usaha yang saat ini dijalani.

"Kami dari Arcia Oil bisa mengenal banyak lagi teman - teman pengusaha yang saling mendukung dan ilmu serta pengetahuan baru, cara pemasaran produk yang baik dan bagaimana meningkatkan daya saing di kancah nasional sampai internasional baik itu segi kemasan maupun lainnya," kata dia.

Dalam program tersebut peserta diberikan motivasi dan ditempa oleh para mentor yang sudah berpengalaman di bidangnya agar peserta bisa menjadi seorang pengusaha yang tangguh dan berguna dalam bisnis.

"Kita memang benar - benar ditempa baik dari pola pikir maupun apa yang harus dilakukan dalam berbisnis.Saya bersyukur dan bangga masuk program Inkubbi Tekfin, kegiatan ini luar biasa," kata dia.

Program Inkubbi Tekfin 2019 yang di gelar KPw BI Kalimantan Barat tersebut merupakan program sejalan dengan koridor pelaksanaan tugasnya Bank Indonesia yang terus mendorong perluasan program-program pengembangan UMKM yang berfokus pada pengendalian inflasi dan penurunan defisit transaksi berjalan.

Hadirnya Inkubbi Tekfin diharapkan juga sebagai langkah nyata BI dalam memajukan dan memperkuat peran UMKM serta berkontribusi besar dalam memajukan perekonomian Kalimantam Barat.

Apalagi secara umum UMKM memiliki peranan strategis terhadap ekonomi Indonesia. Hal itu dilihat dari sisi kontribusi UMKM terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) yang mencapai sekitar 64 persen. Selain itu, UMKM dikenal memiliki resistensi tinggi terhadap krisis karena pada umumnya berbasis bahan baku dan memiliki target pemasaran domestik.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar