BPBD Sumsel manfaatkan aplikasi Asap Digital

id aplikasi asap digital, penanggulangan karhitla di sumsel , manfaatkan ap,berita sumsel, berita palembang, antara palembang

BPBD Sumsel manfaatkan  aplikasi Asap Digital

Kapoda Sumsel Irjen Pol.Toni Harmanto, Pangdam II/ Sriwijaya Mayjen TNI Agus Suhardi, Kepala BPBD Sumsel, Iriansyah (kiri) serta sejumlah pejabat  Forkopimda Sumsel lainnya mengikuti video conference peluncuran aplikasi Asap Digital.  ANTARA/Yudi Abdullah/21

Palembang (ANTARA) - Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumatera Selatan segera memanfaatkan aplikasi 'Asap Digital' yang diluncurkan Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo di Jakarta, Rabu (15/9).

Melihat keunggulan aplikasi 'Asap Digital' dinilai bisa lebih memudahkan petugas untuk melakukan pencegahan dan penanggulangan kebakaran hutan dan lahan pada setiap musim kemarau, kata Kepala BPBD Sumsel, Iriansyah di Palembang, Jumat.

Menurut dia, pihaknya segera memanfaatkan aplikasi tersebut untuk melakukan pemantauan perkembangan titik panas (hotspot) di sejumlah kabupaten rawan karhutla guna mencegah terjadinya kebakaran hutan dan lahan pada penghujung musim kemarau tahun 2021 ini.

Pemantauan secara intensif dilakukan di daerah yang dipetakan rawan karhutla, seperti Kabupaten Ogan Ilir, Ogan Komering Ilir, Banyuasin dan Kabupaten Musi Banyuasin.

Melalui dukungan aplikasi baru itu diharapkan dapat dilakukan tindakan penanggulangan karhutla secara cepat dan tepat sehingga bisa dicegah terjadinya bencana kabut asap yang dapat mengganggu berbagai aktivitas dan kesehatan masyarakat, ujar Kepala BPBD Sumsel.

Sementara sebelumnya pejabat yang tergabung dalam Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Sumatera Selatan mengikuti video conference peluncuran aplikasi Asap Digital secara daring yang dilakukan Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo dari Jakarta.

Kapoda Sumsel Irjen Pol.Toni Harmanto, Pangdam II/ Sriwijaya Mayjen TNI Agus Suhardi, Kepala BPBD Sumsel, Iriansyah serta sejumlah pejabat Forkopimda Sumsel lainnya mengikuti video conference secara daring dari gedung Promoter lantai II Mapolda Sumsel, Palembang, Rabu (15/9).

Kapoda Sumsel Irjen Pol.Toni Harmanto pada kesempatan itu mengatakan, aplikasi 'Asap Digital' yang didukung peralatan canggih terkoneksi dengan sistem jaringan PT Telkom bisa membantu penanggulangan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di provinsi ini pada setiap musim kemarau.

Melalui aplikasi tersebut diharapkan dapat melakukan pemantauan kondisi terkini di sejumlah kawasan rawan terbakar selama 24 jam.

Aplikasi tersebut memuat berbagai macam informasi terkini (realtime) seperti data visual (CCTV), kondisi udara, titik panas (hotspot) serta data prakiraan cuaca yang dapat dimanfaatkan untuk pencegahan karhutla.

Keunggulan dari aplikasi Asap Digital antara lain bisa memantau adanya asap yang bersumber dari api, dengan kemampuan mendeteksi dini dan kecepatan informasi yang diterima petugas di command center, tim satgas karhutla bisa dengan cepat dikerahkan ke lokasi melakukan pengendalian dan pemadaman kebakaran lahan pertanian, perkebunan, lahan gambut, dan kawasan hutan, kata Kapolda.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021