Kreasi kue sus durian UMKM

id Kuliner Lampung, UMKM lampung,Kue sus durian

Kreasi kue sus durian UMKM

Agung Mairina salah seorang pelaku UMKM bidang kuliner berkreasi memanfaatkan melimpahnya durian menjadi kue sus durian, Bandarlampung, Sabtu (22/2/2020)(ANTARA/Ruth Intan Sozometa Kanafi)

Bandarlampung (ANTARA) - Agung Mairina salah seorang pelaku UMKM bidang kuliner berkreasi memanfaatkan buah durian yang melimpah di Lampung menjadi olahan kue sus durian.

"Saya membuka usaha kuliner ini sejak tahun 2017, dan mulai membuat beragam kuliner salah satunya mengolah buah durian yang berlimpah di Lampung menjadi kue sus, " ujar Agung Mariana salah seorang pelaku UMKM kuliner, di Bandarlampung, Sabtu.

Ia mengatakan, ide pemanfaatan buah durian sebagai salah satu bahan pelengkap kue buatannya, ia dapat saat melihat durian melimpah serta dijual dengan harga terjangkau.

"Awalnya saya bekerja kantoran, namun saya tinggalkan dan memilih membuka usaha ini karena keluarga gemar makan, serta saya gemar memasak, lalu pembuatan sus durian sendiri tercetus saat melihat buah durian melimpah saat musim dan harganya terjangkau, " katanya.

Inovasi resep sus durian asli Lampung ini membutuhkan waktu 2,5 hingga 3 jam dalam memproduksi 100 hingga 150 buah sus durian.

"Semua bahan asli dari durian Lampung berbeda dengan produk yang lain, dan sus durian ini hanya mampu bertahan tiga hari karena tidak menggunakan bahan pengawet, " katanya.

Menurutnya, kue sus dengan isian durian yang di jual dengan harga Rp3.000 per buah, sejak pertama kali di pasarkan pada 1 Februari lalu telah terjual sebanyak 500 buah.

"Kita masih menggunakan pemasaran secara online, dan rata-rata konsumen dari sekitar Bandarlampung, untuk penjualan sejak awal buka sudah terjual sekitar 500 buah, "katanya.

Menurut dia, untuk mengantisipasi tidak tersedianya durian asli Lampung sebagai salah satu bahan utama kue sus durian ia telah bermitra dengan sejumlah pemasok durian lokal.

"Durian Lampung kami dapatkan dari distributor pemasok durian dengan kualitas baik yang telah bermitra dengan saya, untuk mengantisipasi saat musim durian telah usai, sekaligus membantu perekonomian mereka, " katanya.

 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar