Emas terjun 86,6 dolar karena "green back" menguat pascapengumuman Fed

id harga emas,emas berjangka,logam mulia,bursa comex,dolar,berita sumsel, berita palembang, antara palembang

Emas terjun 86,6 dolar karena "green back" menguat  pascapengumuman Fed

Ilustrasi - Emas batangan dan uang dolar AS. ANTARA/Shutterstock/pri.

Chicago (ANTARA) - Harga emas berjangka terjungkal pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena investor mempercepat aksi jual mereka sehari setelah membukukan keuntungan moderat, terseret oleh mengguatnya dolar setelah Federal Reserve (Fed) AS memberikan nada hawkish pada strategi moneternya.

Kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Agustus di divisi Comex New York Exchange, terjun 86,6 dolar AS atau 4,65 persen, menjadi ditutup pada 1.774,80 dolar AS per ounce. Sehari sebelumnya, Rabu (16/6/2021) emas berjangka naik 5 dolar AS atau 0,27 persen menjadi 1.861,40 dolar AS.

Harga emas berjangka tergelincir 9,5 dolar AS atau 0,51 persen menjadi 1.856,40 dolar AS pada Selasa (15/6/2021), setelah anjlok 13,7 dolar AS atau 0,73 persen menjadi 1,865,90 dolar AS pada Senin (14/6/2021), dan terpuruk 16,8 dolar AS atau 0,89 persen menjadi 1.879,60 dolar AS pada Jumat (11/6/2021).

Baca juga: Emas jatuh lagi 9,5 dolar, Fed kemungkinan uraikan rencana "tapering"

Mayoritas dari 11 pejabat Fed pada Rabu (16/6/2021) memproyeksikan setidaknya dua seperempat poin kenaikan suku bunga untuk tahun 2023, meskipun para pejabat berjanji untuk menjaga kebijakan tetap mendukung untuk saat ini guna mendorong pemulihan lapangan pekerjaan.

Pengumuman itu mengangkat dolar ke level tertinggi lebih dari dua bulan, mengikis daya tarik emas bagi mereka yang memegang mata uang lainnya, dan mendorong lonjakan imbal hasil obligasi pemerintah AS, meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

"Dot plot the Fed memberikan perubahan nada yang jelas, pada akhirnya menunjukkan bahwa meskipun The Fed terus menegaskan kembali bahwa inflasi bersifat sementara, penilaian formal mereka terhadap risiko terhadap ekonomi jelas lebih hawkish," kata Ahli Strategi Komoditas TD Securities, Daniel Ghali.

Melemahnya permintaan fisik dan melambatnya aliran spekulatif ke emas, yang keduanya dimulai sebelum pertemuan Fed, juga dapat membantu mendorong kemunduran lebih lanjut, tambah Ghali.

Menambah tantangan bagi emas, bank sentral AS mengatakan akan mempertimbangkan apakah akan mengurangi pembelian asetnya pada setiap pertemuan kebijakan berikutnya.

Managing Partner CPM Group Jeffrey Christian juga mengatakan skala aksi jual emas ditekankan oleh teknikal bearish dan bahwa penurunan tajam dalam emas berjangka “mencerminkan fakta bahwa Anda memiliki lebih banyak volume perdagangan dan investor yang lebih berorientasi teknikal di pasar berjangka daripada di tempat lain.”

Harga logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli turun 1,956 dolar AS atau 7,03 persen menjadi ditutup pada 25,856 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli anjlok 86,7 dolar AS atau 7,59 persen menjadi ditutup pada 1.055,2 dolar AS per ounce.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021