Wapres Ma'ruf Amin sampaikan satire "garis tangan" jabatan menteri

id Wapres Ma'ruf Amin,menteri,wakil menteri,Kabinet Indonesia Maju,kabinet indonesia maju,menteri kabinet,menteri baru,kabi

Wapres Ma'ruf Amin sampaikan satire "garis tangan" jabatan menteri

Wakil Presiden Ma'ruf Amin menerima salam dari Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati di sela-sela acara silaturahmi dan tasyakur atas pelantikan Ma'ruf Amin sebagai Wapres periode 2019-2024 di Hotel Grand Sahid Jaya Jakarta, Jumat (25/10/2019). (ANTARA/HO/Asdep Komunikasi dan Informasi Publik Setwapres)

Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyampaikan satire soal "garis tangan" seseorang dalam posisi menteri dan wakil menteri sebagai jabatan politis yang tidak memerlukan kepintaran atau kehebatan tertentu di suatu bidang, melainkan sudah takdirnya mengisi kedudukan tersebut.

"Memang yang jadi menteri ini bukan apa-apa, wakil menteri itu 'garis tangan', bukan soal pintar, bukan soal hebat, bukan soal apa, karena memang 'garis tangan'," kata Ma'ruf saat menghadiri silaturahmi dan tasyakur dengan para relawan di Hotel Grand Sahid Jaya Jakarta, Jumat (25/10).

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) itu pun melanjutkan bahwa para relawan yang belum mendapat jatah kursi menteri atau wakil menteri seharusnya membuat garis pada tangannya sendiri.

"Jadi kalau yang tidak terpilih jadi menteri atau wakil menteri, (berarti, red.) tangannya belum ada garisnya. Kenapa tidak dari kemarin digarisin sendiri itu," katanya.



Satire Wapres Ma'ruf tidak selesai di situ. Dia mengatakan bahwa semua relawan yang telah mendukung pasangan Jokowi-Ma'ruf terpaksa tidak mendapatkan "jatah kue" karena keterbatasan kursi menteri dan wamen.

"Menterinya itu cuma 34, jadi terpaksa relawan tidak kebagian. Ternyata ada wakil menteri, tapi wamen cuma 12. Ya mudah-mudahan nanti ada wakilnya wakil menteri lagi, supaya lebih banyak lagi (relawan, red.) yang bisa tertampung," katanya dengan disambut gelak tawa dari para undangan yang hadir.

Presiden Joko Widodo telah menyelesaikan penyusunan Kabinet Indonesia Maju dengan melantik 34 menteri pada Rabu (23/10) dan 12 wakil menteri pada Jumat (25/10). Komposisi menteri dan wamen diisi oleh tokoh-tokoh petahana, profesional, politikus, dan relawan yang berhasil menyukseskan kemenangan Jokowi-Ma'ruf pada pilpres.

Salah satu pengisian menteri yang di luar tradisi adalah Kementerian Agama, di mana seorang pensiunan jenderal, Fachrul Razi, ditunjuk Presiden Jokowi sebagai Menag. Biasanya, posisi Menag diisi oleh politikus dari partai Islam atau tokoh agama Islam.

Untuk tidak menghilangkan tradisi tersebut, Presiden Jokowi pun menunjuk Wakil Ketua Umum MUI sekaligus politikus senior Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Zainut Tauhid guna mengisi jabatan Wakil Menteri Agama.

 

Pewarta :
Editor: Ujang
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar