Basarnas yakin peluang temukan CVR pesawat SJ-182 makin besar

id Basarnas, kecelakaan pesawat sriwijaya air sj182,Pencarian korban,Pencarian cvr,Sriwijaya air,Kepulauan seribu

Basarnas yakin peluang temukan  CVR pesawat SJ-182 makin besar

Prajurit Kopaska TNI AL melakukan penyelaman untuk mengambil puing pesawat Sriwijaya Air PK-CLC nomor penerbangan SJ 182 saat proses SAR pesawat tersebut di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Minggu (17/1/2021). Tim SAR gabungan pada operasi SAR hari kesembilan kembali menemukan sejumlah identitas korban serta mengangkat sejumlah bagian puing pesawat untuk diserahkan ke KNKT. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) meyakini peluang untuk mendapatkan CVR (cockpit voice recorder) pesawat Sriwijaya Air nomor registrasi PK-CLC SJ 182 Jakarta-Pontianak semakin besar di hari kesepuluh pencarian di perairan Kepulauan 

Seribu.

Basarnas mempersempit area pencarian di bawah permukaan air yang terbagi dalam empat sektor. Satu sektor kurang lebih antara 15 sampai 30 meter.

"Besar kemungkinan kita bisa menemukan isian daripada CVR," ujar Direktur Operasi Basarnas (Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan) Brigjen TNI Rasman MS di JICT 2 Jakarta, Senin.

Penyempitan wilayah lebih bertujuan untuk efisiensi pencarian. Apalagi beberapa puing pesawat sebagian besar sudah terangkut.

Selain itu, pencarian dan pertolongan di hari kesepuluh melibatkan 300 penyelam dari unsur gabungan.

"Sehingga penyelam kita yang jumlahnya cukup banyak itu bisa lebih fokus ke sektor yang kita harapkan, yang pertama kita tetap mengutamakan untuk mencari bagian tubuh korban, serpihan kemudian yang tidak kalah penting adalah CVR-nya," ujar Rasman.

 
Prajurit Kopaska TNI AL melakukan penyelaman untuk mengambil puing pesawat Sriwijaya Air PK-CLC nomor penerbangan SJ 182 saat proses SAR pesawat tersebut di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Minggu (17/1/2021). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/wsj. 
Pelaksanaan pencarian juga melibatkan sektor pencarian di udara serta semua alutsista yang masih digunakan terakhir kali oleh tim gabungan pencarian dan penyelamatan tersebut.

Pesawat Sriwijaya Air dengan nomor register PK-CLC SJ-182 yang menerbangi rute Jakarta-Pontianak pada Sabtu, 9 Januari 2021, jatuh di wilayah perairan Kepulauan Seribu.

Pesawat Boeing 737-500 yang lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, pada Sabtu (9/1) pukul 14.36 WIB itu menurut data manifes membawa 62 orang yang terdiri atas 50 penumpang dan 12 kru.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar