Ratusan ternak babi mati mendadak di Kota Palembang, diduga terserang demam afrika

id Demam babi palembang, demam babi palembang, otoritas veteriner palembang, balai veteriner palembang, dr jafrizal,berita sumsel, berita palembang, anta

Ratusan ternak babi mati mendadak di Kota Palembang, diduga terserang demam afrika

Arsip-Personel Babinsa TNI dibantu petugas gabungan mengangkat bangkai babi dari aliran Sungai Bederah untuk dikubur di Kelurahan Terjun, Medan, Sumatera Utara. Sedikitnya 5.800 ekor babi mati diduga akibat wabah virus Hog Kolera dan African Swine Fever atau demam babi Afrika di 11 kabupaten/kota di Sumatera Utara. (ANTARA FOTO/Irsan Mulyadi/wsj)

Hari ini sampelnya baru dikirim, mungkin pekan depan hasilnya sudah keluar, di Palembang kasus kematian mendadak babi dalam jumlah banyak seperti ini baru pertama kali ini terjadi
Palembang (ANTARA) - Pemerintah Kota Palembang menyelidiki kasus 878 ekor ternak babi mati mendadak di kawasan Talang Buruk Kecamatan Alang-Alang Lebar yang diduga terserang penyakit demam babi afrika atau Africa Swine Faver (ASF).

Kepala Seksi Kesehatan Hewan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Palembang, drh Jafrizal di Palembang, Jumat, mengatakan telah mengirimkan sampel swab ke Balai Veteriner Lampung untuk diuji sembari menyelidiki dugaan 878 ekor babi tersebut masuk secara ilegal.

Baca juga: Waspadai kemungkinan serangan flu babi pada manusia!

"Hari ini sampelnya baru dikirim, mungkin pekan depan hasilnya sudah keluar, di Palembang kasus kematian mendadak babi dalam jumlah banyak seperti ini baru pertama kali ini terjadi," kata Jafrizal yang juga Kepala Otoritas Veteriner Kota Palembang.

Dugaan penyakit Demam Babi Afrika menurutnya berdasarkan tanda fisik tubuh babi saat mati dari keterangan peternak, yakni pendarahan pada bagian telinga, bawah kulit dan kaki.

Menurut laporan peternak, semula beberapa ekor babi mati pada Maret 2020, namun peternak menganggapnya hal biasa, barulah pada akhir Mei ratusan babi mati mendadak dengan gejala serupa sehingga peternak menginformasikan ke pihak terkait.

Baca juga: Perburuan misteri makhluk pengisap darah ternak di Taput, ada gua angker di balik air terjun

Tetapi ratusan bangkai babi tersebut langsung dikuburkan oleh peternak agar tidak meluas, sehingga petugas tidak sempat mengambil sampel langsung dari babi, namun sampel swab kandang seperti air minum babi dan kotorannya masih dapat diambil untuk diuji.

Menurutnya, probabilitas kematian babi yang disebabkan demam babi afrika memang terbilang tinggi, namun tidak sampai menular ke manusia seperti flu babi (H1N1) dan masyarakat tidak perlu khawatir.

Selain mengirimkan sampel, pihaknya juga menyelidiki asal datangnya babi sebab peternak hanya mengambil dari pengepul dan pengepul tersebut belum bisa digali keterangannya sehingga diduga masuk secara ilegal.

Baca juga: Misteri sosok makhluk aneh penghisap darah ternak di Taput, warga dihantui ketakutan

"Kami tanyakan babi-babi itu ada surat izinnya atau tidak, karena kalau ada suratnya pasti Dinas Peternakan Sumsel mengizinkan dan harus lewat rekomendasi kami, tetapi selama ini kami tidak pernah terima rekomendasi untuk masuknya babi itu," jelas Jafrizal yang masih menjabat sebagai Ketua Persatuan Dokter Hewan Indonesia Sumsel.

Ia memperkirakan babi yang mati mendadak itu berasal dari Medan atau lampung, sebab dua wilayah tersebut sudah ada temuan kematian babi akibat ASF yang lebih besar jumlahnya.

Baca juga: Aneh tapi nyata, seekor babi hutan ditemukan memiliki jari-jari kaki seperti ayam

Baca juga: Empat pengedar daging babi serupai daging sapi diamankan di Kabupaten Bandung

Baca juga: Atasi flu babi di NTT, Menteri Pertanian bantu obat-obatan
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar