Hari pangan, konsep korporasi harus libatkan petani sebagai subjek

id hari pangan,hari pangan sedunia,krisis pangan,FAO,sistem pangan,ketahanan pangan,korporasi tani,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara

Hari pangan, konsep korporasi harus libatkan petani  sebagai subjek

Ilustrasi. Seorang petani mencangkul di persawahan di kawasan Secang, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. (ANTARA/Hari Atmoko)

Jakarta (ANTARA) - Pada Peringatan Hari Pangan Sedunia yang jatuh pada 16 Oktober ini, Ketua Tani Center LPPM IPB Hermanu Triwidodo mendorong pembentukan konsep korporasi pertanian agar petani dapat lebih terlibat tidak hanya pada produksi atau kegiatan hulu, tetapi juga hilir.

Hermanu menjelaskan bahwa dalam konsep korporasi tani tersebut, Pemerintah maupun pelaku usaha harus melibatkan kepentingan petani sebagai subyek pembangunan pertanian dan penyedia pangan bangsa.

"Misal ada semacam korporsi itu bagus-bagus saja, tetapi jangan petaninya hilang. Orang lupa bahwa petani perlu tanah untuk bisa hidup. Apakah ada (korporasi) itu petani kepemilikannya bisa menjadi luas, banyak hal-hal yang terlewat," kata Hermanu di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Petani karet Sumsel tertarik bentuk Unit Pengolahan Pemasaran Bokar

Dalam konteks membangun ekosistem bisnis bagi petani, seperti yang diinginkan Presiden Joko Widodo, Hermanu menilai bahwa Pemerintah perlu mengevaluasi berbagai kebijakan yang bisa saja kontraproduktif dengan kesejahteraan petani.

Menurut dia, sejumlah undang-undang (UU) perlu disederhanakan, mulai dari UU Pokok Agraria, UU Kehutanan, UU Sistem Budidaya Berkelanjutan hingga UU Hortikultura.

Sementara itu, salah satu petani muda Pematang Siantar, Apni Naibaho menilai bahwa korporasi pertanian memang diperlukan, hanya saja harus disesuaikan dengan kebutuhan petani di masing-masing daerah.

Baca juga: HKTI Sumsel minta pemerintah kawal semangat petani selama pandemi

Menurut dia, selama ini peran pemerintah setempat dalam menguatkan ekosistem pertanian belum banyak terlihat. Bahkan di daerahnya sendiri, para petani organik harus mampu mencari pasar sendiri karena belum terbentuk paguyuban atau kelompok tani.

"Campur tangan pemerintah daerah memang belum ada, karena para petani lebih banyak mencari solusi sendiri, mencari pasar sendiri. Memang seharusnya ada peran pemerintah yang memperhatikan agar pertanian ini bisa berkelanjutan," kata Apni.

Baca juga: Bertumpu pada pertumbuhan ekonomi pedesaan

Peringatan Hari Pangan Sedunia tahun ini sangat penting dilakukan di tengah ancaman kerawanan pangan dan kelaparan akibat pandemi COVID-19.

Pada tingkat global, peringatan tahun ini bertema "Grow, nourish, sustain. Together. Our actions are our future". Tema ini sangat relevan dengan kondisi kekinian ketika sistem pangan pada tingkat global dan nasional goyah.

 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar