Traveloka tegaskan investasi terserap di Indonesia dan startup asal Indonesia

id Traveloka,Unicorn,Startup,investasi asing,investor asing,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, jembatan a

Traveloka tegaskan investasi terserap di Indonesia dan startup asal Indonesia

Ilustrasi pilihan layanan pada fitur Traveloka Xperience oleh pengguna aplikasi Traveloka di Jakarta, Kamis (20/6/2019). (ANTARA/Dea N. Zhafira)

Jakarta (ANTARA) - Biro perjalalan dalam jaringan Traveloka menyatakan dana dari para investor tersalurkan dan terserap di Indonesia dan bukan di Singapura sebagaimana pernyataan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong.

"Tentunya penyaluran investasi tersebut terserap di Indonesia," kata Direktur Humas Traveloka, Sufintri Rahayu, kepada ANTARA di Jakarta melalui pesan singkat, Selasa malam, menyusul pernyataan Thomas tentang empat startup unicorn Indonesia yang diklaim milik Singapura.

Traveloka, sebagai salah satu perusahaan rintisan (startup) yang menyandang status unicorn, menegaskan investasi hasil penggalangan dana (fundraising) digunakan untuk mengembangkan perusahaan.

Mereka juga menyatakan diri sebagai startup asal Indonesia.

"Investasi dari fundraising kami tentunya disalurkan untuk pengembangan perusahaan Traveloka, sebagai perusahaan rintisan asal Indonesia," kata Sufintri.

Baca juga: Empat perusahaan rintisan tembus status 'Unicorn' Indonesia

Travoleka juga menyatakan kantor pusat mereka berlokasi di kawasan Slipi, Jakarta Barat dengan komposisi 80 persen karyawan berada di Indonesia.

Pada awal 2019, Traveloka membuka kantor di India yang digunakan sebagai pusat penelitian dan pengembangan.

Sebelumnya, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong menyatakan empat unicorn Indonesia diakui Singapura, berdasarkan riset Google dan Temasek. Pernyataan itu muncul karena para unicorn mendapatkan pendanaan lewat Singapura dan induk perusahaan terdapat di sana.

Menurut Tom, terdapat kebingungan karena para unicorn kerap mengumumkan soal investasi dan pendanaan. Namun, nilainya tidak masuk dalam arus modal perusahaan yang tercatat di Indonesia.

Investasi yang diumumkan tersebut masuk dalam bentuk investasi ke induk unicorn di Singapura kemudian masuk ke Indonesia dalam bentuk pembayaran langsung seperti ke sejumlah vendor perusahaan iklan atau sewa kantor.

Baca juga: Traveloka masih mendominasi penjualan tiket pesawat
Baca juga: Hotel Arista terima penghargaan Traveloka 2018
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar