Bubur suro tradisi khas Palembang tiap bulan Ramadhan

id Bubur suro,Bubur suro palembang,Suro,Tradisi ramadhan,Ramadhan,Kuliner khas ramadhan,Tradisi palembang,Masjid suro

Bubur suro tradisi khas Palembang tiap bulan Ramadhan

Peracik bubu suro, Artibi, sedang membagikan bubur, Selasa (7/5/2019) (ANTARA/Aziz Munajar)

....Kalau aroma sudah keluar, terus masukkan satu kilogram daging sapi dipotong kecil-kecil biar menambah lezat sajian bubur waktu disantap....
Palembang (ANTARA) - Warga jalan Ki Gede Ing Suro Kota Palembang, Sumatera Selatan memiliki tradisi khas tiap datangnya Bulan Ramadhan, yakni membuat bubur suro.

Pantauan Antara, Selasa, puluhan warga langsung menyerbu bubur suro tak lama setelah adonan matang dan diangkat oleh para peracik, tradisi bubur tersebut diyakini telah ada sejak 100 tahun lalu.

"Minggu pertama puasa warga sudah menyerbu, mungkin sudah banyak yang rindu karena bubur ini hanya ada pada dua momen, pertama saat hari Asyuro dan kedua bulan puasa," kata seorang peracik bubur suro, Artibi.

Artibi yang sudah 26 tahun memasak bubur suro, menerangkan, bubur tersebut diberi nama bubur suro karena dibuat dan diracik pertama kali oleh salah satu pendiri Masjid Al - Mahmudiyah atau Masjid Suro.

Masjid tersebut termasuk bangunan bersejarah Kota Palembang yang terletak di Jalan Ki Gede Ing Suro kelurahan 30 Ilir dan diperkirakan telah berusia dua ratus tahun.

Menurutnya dalam membuat bubur suro dibutuhkan lima kilogram beras dan 20 liter air bersih untuk 100 piring porsi bubur, serta berbagai rempah yang menjadi bumbu utama dalam proses pembuatannya.

"Bumbunya seperti bawang putih, bawang merah, ketumbar, merica, garam, kecap, bumbu sop dan minyak makan," lanjutnya.

Proses memasaknya, kata dia, pertama-tama beras dicuci terlebih dahulu lalu dimasak dan diaduk selama kurang lebih tiga jam tanpa henti.

Kemudian racikan bumbu yang sudah ditumis sebelumnya dimasukkan ke dalam adonan beras, lalu diaduk lagi hingga mengeluarkan aroma khas.

"Kalau aroma sudah keluar, terus masukkan satu kilogram daging sapi dipotong kecil-kecil biar menambah lezat sajian bubur waktu disantap," lanjut Artibi.

Menjelang matangnya bubur, biasanya banyak warga sekitar masjid antre demi mendapatkan bubur, namun pengurus masjid hanya memberi sebagian saja, karena sebagian lain untuk menu berbuka puasa jamaah masjid.

"Bubur suro hanya ada pada momen tertentu saja seperti saat bulan Ramadhan dan lebaran anak yatim (Asyuro) yakni tanggal 10 Muharram, secara adat tidak boleh ada yang menjualnya secara bebas, karena kuliner tersebut sudah termasuk warisan," jelas Artibi.
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar