Astronot NASA wanita Peggy Whitson pecahkan rekor terlama berada di luar angkasa

id Peggy Whitson, astronot, nasa, rekor, di liuar angkasa

Astronot NASA, Peggy Whitson (Antarasumsel.com/Reuters)

Cap Canaveral, Florida (Antara/Reuters) - Astronot NASA Peggy Whitson dan dua awak pesawat lainnya melakukan pendaratan di Kazakhstan pada Sabtu, dengan total 665 hari dalam orbit sepanjang karirnya, yang merupakan rekor bagi AS.

Whitson, 57, mengakhiri masa tinggal yang diperpanjang selama lebih dari sembilan bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional, laboratorium riset senilai 100 miliar dolar AS yang terbang setinggi 400 kilometer di atas Bumi.

"Saya merasa baik," ujar ahli biokimia tersebut dalam sebuah wawancara pada Senin. "Saya suka bekerja disini. Ini merupakan pekerjaan paling menyenangkan yang pernah saya miliki."

Selama misi ketiganya pergi ke stasiun, Whitson menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bereksperimen, termasuk meneliti jaringan paru-paru berkanker dan sel-sel tulang.

Dia juga menyelesaikan empat kali jalan kaki di luar angkasa, menambah enam perjalanan sebelumnya untuk memecahkan rekor sebagai perempuan pertama yang paling banyak memiliki waktu di luar angkasa.

Dua awak pesawat yang diluncurkan bersama Whitson pada November kembali ke Bumi tiga bulan lalu. Sementara itu Whitson masih tinggal di stasiun untuk mengisi kekosongan setelah Rusia menurunkan staf stasiunnya dari tiga menjadi dua kosmonot.

Whitson kembali ke Bumi bersama Jack Fischer, yang juga kru Lembaga Ruang Angkasa dan Aeronautika Nasional (NASA) dan kosmonot Rusia Fyodor Yurchikhin yang telah berada di stasiun sejak Juni.

Kapsul Soyuz Rusia mendarat di Kazakhstan pada 21.21 waktu setempat.

"Saya ingin bertemu dengan teman dan keluarga. Namun yang paling saya pikirkan, sedikit mengkhayal, adalah makanan yang ingin saya buat, sayuran yang ingin saya tumis, itu hal-hal yang sangat saya rindukan disini," ujar Whitson dalam wawancara lain. (Uu.KR-DVI

Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar