Kapal China jauhi Vietnam sesudah perseteruan penelitian minyak

id penelitian seismik China,Laut China Selatan,China - Vietnam,sengketa LCS

Kapal China jauhi Vietnam sesudah perseteruan penelitian minyak

Penampakan kapal induk generasi kedua China saat kembali ke doknya di Dalian, Provinsi Liaoning, setelah uji coba pertama pada 18 Mei 2018. (chinamil.com)

Hanoi (ANTARA) - Sebuah kapal survei minyak China yang terlibat dalam ketegangan dengan kapal-kapal Vietnam di Laut Cina Selatan pada Kamis meninggalkan perairan yang dikuasai Vietnam setelah lebih dari tiga bulan, data kelautan menunjukkan.

Kapal Haiyang Dizhi 8, melaju kencang dari zona ekonomi eksklusif Vietnam menuju China pada Kamis pagi di bawah pengawalan setidaknya dua kapal dari negara tersebut, menurut data dari Lalu Lintas Laut, sebuah situs web yang melacak pergerakan kapal.

China mengklaim hampir semua perairan yang kaya energi di Laut Cina Selatan tetapi negara-negara tetangga yaitu Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan dan Vietnam juga memiliki klaim atas wilayah tersebut.

Ketegangan antara Hanoi dan Beijing meningkat ketika China mengirim kapal untuk melakukan survei seismik di perairan Vietnam pada awal Juli.

Kementerian luar negeri di Hanoi telah berulang kali menuduh kapal dan pengawalnya melanggar kedaulatan Vietnam dan telah menuntut agar China memindahkan kapal-kapalnya dari daerah itu.

Kementerian tidak segera menanggapi email Reuters yang meminta komentar pada hari Kamis.

Polisi membubarkan sebuah protes singkat pada bulan Agustus di luar kedutaan besar China di Hanoi atas kapal survei.

"China tidak ingin perusahaan non-ASEAN mengebor minyak di Laut Cina Selatan," kata Ha Hoang Hop, anggota Institut Internasional untuk Studi Strategis.

Hop juga mengatakan, China hanya menarik kapal tak lama setelah Hakuryu-5 menyelesaikan pengeborannya di Blok 06.1 Vietnam, yang dioperasikan oleh perusahaan minyak Rusia Rosneft.

Kapal penjaga pantai China juga telah beroperasi di dalam blok minyak sejak kebuntuan dimulai, data Lalu Lintas Laut menunjukkan.

Rosneft tidak segera menanggapi email yang meminta komentar.



"China bertekad untuk menekan Vietnam untuk mengakhiri eksplorasi dan produksi minyak bersama dengan mitra asing di daerah itu," kata Hop, yang juga seorang rekan senior yang berkunjung di ISEAS-Yusof Ishak Institute yang berbasis di Singapura.

PetroVietnam mengatakan kepada perusahaan energi Spanyol Repsol tahun lalu untuk menghentikan proyek minyak lepas pantai di bawah tekanan dari China, dan satu unit Rosneft menyatakan keprihatinannya bahwa pengeboran baru-baru ini dapat mengganggu China.

Presiden Vietnam dan ketua Partai Komunis Nguyen Phu Trong menyerukan pekan lalu untuk menahan diri di Laut Cina Selatan, mengatakan Vietnam harus "tidak pernah berkompromi" pada kedaulatan dan integritas teritorialnya.

Menteri Pertahanan China Wei Fenghe mengatakan pada Senin bahwa Laut China Selatan adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayah China. "Kami tidak akan membiarkan satu inci pun wilayah peninggalan nenek moyang kami untuk diambil," kata Wei.

Kapal China telah dianggap menghentikan survei ketika ia pergi dari zona ekonomi eksklusif Vietnam pada awal Agustus ke Fiery Cross Reef, sebuah pulau buatan manusia yang dikendalikan oleh China yang dibangun di atas terumbu karang Laut di China Selatan yang disengketakan. Vietnam dan Filipina juga saling bersaing klaim atas terumbu karang itu.

"Sangat mungkin bahwa China akan mengirim rig minyak untuk mengebor di daerah di mana Haiyang Dizhi 8 telah melakukan survei seismik di zona ekonomi eksklusif Vietnam," kata Hop.

Sumber: Reuters


 
Pewarta :
Editor: Ujang
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar