Kualitas udara Palembang masih tidak sehat akibat kabut asap

id Sekolah libur palembang, sekolah di palembang libur akibat asap, Penerbangan delay, delay, bandara palembang, dekat di b,berita sumsel, berita palemba

Kualitas udara Palembang masih tidak  sehat akibat kabut asap

Kabut asap menyelimuti sekitar kawasan RRI Palembang, Senin (21/10/2019). ANTARA/Aziz Munajar/19

Palembang (ANTARA) - Kualitas udara di Kota Palembang masih tidak sehat cenderung berbahaya akibat intensitas kabut asap yang menyelimuti wilayah tersebut belum reda hingga Senin pagi.

Pantauan Antara, Senin, kabut asap pekat nampak memenuhi jalan-jalan di Kota Palembang pada rentang pukul 04.00 - 07.30 WIB atau beriringan dengan jam masuk sekolah yang kembali diaktifkan usai diliburkan pemerintah setempat sepekan terakhir.

"Kabut asap memang lumayan tebal, tapi tidak separah minggu lalu, ya walaupun belum terlalu aman juga untuk anak-anak sekolah," kata sala seorang warga, Rudi Winarto saat mengantarkan anaknya sekolah.

Menurut dia jika kabut asap belum berkurang maka ia khawatir kesehatan anak-anak akan terganggu, sehingga jika Pemkot Palembang kembali meliburkan sekolah maka akan membuat orang tua siswa tidak khawatir.

Akibat asap Senin pagi, kualitas udara di Kota Palembang terpantau berbahaya menurut data air visual terintegrasi satelit pada rentang pukul 06.00 - 09.00 WIB, Indeks Standar Pencemaran Udara (ISPU) berada pada angka 356 dengan kategori berbahaya atau setara 306 mikrogram PM 2,5.

Sementara berdasarkan laman resmi LAPAN, terdapat 195 titik panas selama 24 jam terakhir di Wilayah Sumsel yang mayoritas berada di Kabupaten OKI, 87 titik di antaranya memiliki tingkat kepercayaan 80 persen.

"Kami berharap semoga asap ini cepat hilang, bukan anak-anak saja yang terganggu, kami pun juga terganggu kalau lagi kerja," kaya Rudi.

Sementara Kepala Seksi Observasi dan Informasi Stasiun Meteorologi SMB II Palembang, Bambang Beny Setiaji, mengatakan kemungkinan asap di Kota Palembang masih berasal dari wilayah Ogan Komering Ilir (OKI) mengikuti arah angin.

"Selama musim kemarau, angin dari arah sana," ujar Beny .
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar