Donald Trump: 'lebih banyak orang kulit putih' terbunuh oleh polisi AS

id george floyd,petugas kepolisian,donald trump,orang kulit hitam,warga afrika-amerika,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang,

Donald Trump: 'lebih banyak orang kulit putih' terbunuh oleh polisi AS

Polisi Florissant menahan seorang perempuan saat protes atas kebrutalan polisi terhadap seorang pria yang dipukul oleh detektif Florissant dan atas kematian George Floyd saat ia ditahan oleh polisi Minneapolis, di Florissant, Missouri, Amerika Serikat, Sabtu (27/6/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Lawrence Bryant/aww/cfo (REUTERS/LAWRENCE BRYANT)

Washington (ANTARA) - Presiden Donald Trump pada hari Selasa meremehkan kekerasan polisi terhadap orang kulit hitam, dengan mengatakan bahwa "lebih banyak orang kulit putih" dibunuh oleh petugas polisi.

Selama wawancara dengan CBS News, Trump ditanya mengapa orang kulit hitam masih mengalami kekerasan di tangan penegak hukum.

"Dan begitu juga orang kulit putih. Pertanyaan yang mengerikan untuk ditanyakan. Begitu juga orang kulit putih. Omong-omong, lebih banyak orang kulit putih. Lebih banyak orang kulit putih," jawab Trump.

Kekerasan polisi terhadap orang-orang  Amerika Afrika telah menjadi pusat perhatian di Amerika Serikat setelah kematian George Floyd pada 25 Mei ketika seorang petugas kepolisian Minneapolis menggencet lehernya selama hampir sembilan menit. Kematian Floyd memicu protes di seluruh Amerika Serikat dan dunia.

Menurut analisis Washington Post yang diperbarui pada hari Senin, setengah dari orang yang ditembak dan dibunuh oleh polisi AS adalah orang berkulit putih, tetapi orang kulit hitam Amerika ditembak pada tingkat yang tidak proporsional.

Baca juga: Bjorn ABBA dukung aksi Black Lives Matter melawan rasisme

Mereka terhitung kurang dari 13 persen dari populasi AS, tetapi dibunuh oleh polisi lebih dari dua kali lipat jumlah orang kulit putih Amerika, menurut analisis surat kabar.

Keresahan sosial baru-baru ini juga menimbulkan pertanyaan baru tentang terus mengibarkan bendera pertempuran Konfederasi di beberapa daerah di negara itu dan apakah patung menghormati pemimpin Konfederasi selama Perang Sipil AS harus dihapus dari tempat-tempat umum.

Ditanya oleh CBS apakah bendera itu harus "diturunkan," Trump menjawab: "Saya tahu orang-orang yang menyukai bendera Konfederasi dan mereka tidak berpikir tentang perbudakan."

Dia menambahkan: "Ini kebebasan berbicara," apakah masalahnya adalah bendera Konfederasi "atau Black Lives Matter atau apa pun yang ingin Anda bicarakan."

Reuters

Baca juga: Taylor minta patung simbol rasis dihilangkan dari Amerika

Baca juga: Bintang "The Flash" Hartley Sawyer dipecat karena rasis
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar