Koster inginkan arak Bali bisa saingi Sake Jepang

id gubernur bali ,arak bali,legalisasi arak bali,sake jepang,arak china,minuman beralkohol,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palemba

Gubernur Bali Wayan Koster saat menerima audiensi tim Direktorat Jenderal Industri Agro Kementerian Perindustrian (Antaranews Bali/Dok Humas Pemprov Bali/2019)

Denpasar (ANTARA) - Gubernur Bali Wayan Koster berkomitmen untuk menyelesaikan legalisasi arak Bali sehingga nantinya bisa menyaingi minuman sake Jepang dan arak China, serta tidak ada pelarangan untuk diperjualbelikan masyarakat sesuai ketentuan yang berlaku.

"Untuk kepentingan itu, regulasi sebagai dasar hukum harus kuat. Minuman beralkohol dari luar boleh masuk, masak yang lokal tidak didukung," kata Gubernur Koster saat menerima audiensi tim Direktorat Jenderal Industri Agro Kementerian Perindustrian (Kemenperin) di Rumah Jabatan Jayasabha, Denpasar, Sabtu.

Menurut Gubernur, legalisasi arak Bali ini harus diupayakan untuk memacu dan menghidupkan ekonomi kerakyatan di masyarakat.

"Pertama harus ada dasar hukum, didukung uji lab dari Badan POM agar tidak ada masalah, terutama dari sisi kesehatan," ucap mantan anggota DPR itu.

Setelah nantinya dapat diperjualbelikan sesuai ketentuan yang berlaku, lanjut Koster, perlu didukung dengan adanya nota kesepahaman (MoU) antara petani atau penyadap tuak dengan kalangan industri arah, sehingga para petani mendapat nilai ekonomis yang lebih.

"Dengan kata lain, tidak hanya kalangan industrinya saja. Ini penting, sebab ini adalah usaha untuk ekonomi kerakyatan," ucapnya didampingi Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Bali Putu Astawa.

Koster menambahkan, secara otodidak petani lokal sebenarnya punya kemampuan untuk mem-branding produknya.

"Jika rasa dan aroma sudah bagus, kemasan harus diperbaiki lagi serta bangun pemasaran. Ini peluang besar yang didukung Pergub No 99 tahun 2018 tentang Pemanfaatan Produk Lokal. Arak Bali harus bisa saingi Sake Jepang dan Arak China, sebagai branding Bali," ujarnya.

Sementara itu, Dirjen Industri Agro Kemenperin Abdul Rochim mengatakan perlu ada wadah untuk mengakomodasi para petani dan industri pembuat arak Bali.

Pihaknya menyarankan industri tidak hanya berhubungan dengan satu dua petani saja, melainkan sebanyak-banyaknya. Misalnya dengan membuat koperasi atau lembaga lain yang bisa menghimpun para petani, sehingga kelangsungan arah Bali bisa berjalan dengan lebih baik lagi,



 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar