76 ekor kura-kura pipi putih dilepasliarkan

id kura- kura, konservasi, perlindungan hewan, kura-kura pipi putih, hutan lindung

Ilustrasi - Kura-kura yang berenang di kolam di Turtle Conservaion and Education (TCEC) Serangan.(ANTARA FOTO/Regina Safri)

Jambi (ANTARA Sumsel) - Sebanyak 76 ekor kura-kura pipi putih (siebenrockiella crassicollis) telah dilepas liarkan untuk meningkatkan populasinya yang terdapat di kawasan hutan lindung, Kabupaten Muarojambi, Provinsi Jambi.

Kura-kura tersebut merupakan hasil sitaan dari Jakarta yang tidak memiliki izin surat-surat lengkap, kemudian dilepas di Jambi karena ada habitatnya, kata Kepala Stasiun Karantinan Perikanan Kelas I Jambi Rudi Barmara di Jambi, Minggu.

Satwa aquatik yang dilepaskan di alam bebas tersebut sebelumnya merupakan sitaan Balai Besar Karantina Ikan Jakarta 1 yang diduga akan diekspor dan tidak dilengkapi dengan dokumen yang sah berupa CITES.

"Kura-kura pipi putih yang kita lepaskan itu masih kecil atau berdiameter 25 CM," kata dia.

Dipilihanya kawasan hutan lindung Tahura Orang Kayo Hitam, Kecamatan Kumpeh Ulu Kabupaten Muarojambi itu, karena cocok dan memiliki sungai air tawar yang masih alami. Selain itu di sekitar kawasan itu juga terdapat populasi satwa endemik air tawar.

"Di kawasan Tahura itu merupakan kawasan gambut dan memiliki wilayah perairan yang cukup terjaga berupa sungai-sungai kecil yang mengalir sepanjang tahun," kata Rudi.

Selain itu, berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 7 tahun 1999, satwa tersebut tidak termasuk dalam kategori satwa yang dilindungi.

Satwa endemik air tawar tersebut masuk dalam Apendix II CITES, sehingga perdagangannya pun dibatasi.

Selain itu dengan dikembalikannya satwa ini ke alam diharapkan dapat kembali berkembang biak dan populasi satwa itu tetap terjaga.

"Jika populasinya terus terjaga, maka ke depan masih dapat dimanfaatkan oleh generasi dimasa mendatang," katanya menambahkan.
Pewarta :
Editor: Ujang
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar