Keraguan pemodal 737 MAX menambah pusing Boeing

id Boeing 737 MAX,larangan terbang,investor MAX

Keraguan pemodal 737 MAX  menambah pusing Boeing

Pesawat Boeing 737 MAX yang di-grounded terlihat terparkir di Boeing Field di Seattle, Washington, AS 1 Juli 2019. REUTERS/Lindsey Wasson/Dokumen Foto

Dublin (ANTARA) - Untuk mengembalikan kepercayaan pada pesawat jet 737 MAX, Boeing perlu membuktikan jet andalannya tersebut tidak hanya layak terbang tetapi juga sebagai tempat investasi yang aman.

Pada pertemuan di Dublin, minggu ini, muncul keraguan dari para raksasa industri sewa guna usaha (leasing) pesawat yang selama ini membiayai separuh armada pesawat dunia.

Boeing mengatakan, Selasa (21/1/2020), produksi pesawatnya (737 MAX) yang bermasalah -- dilarang terbang Maret lalu setelah dua kecelakaan yang menewaskan 346 orang -- harus menerima persetujuan pertengahan tahun dari regulator AS, untuk membuka jalan bagi ratusan jet melanjutkan layanan akhir tahun ini.

Dalam sejumlah negosiasi, pihaknya berusaha meyakinkan bank, perusahaan sewa dan maskapai penerbangan bahwa kasus investasi untuk ribuan lebih jet -- bernilai ratusan miliar dolar -- tetap utuh.

Pemilik pesawat dan investor mengatakan beberapa pemberi pinjaman sudah menuntut jaminan yang lebih tinggi dalam kesepakatan pada MAX. Salah satu maskapai mengatakan pembiayaan untuk pembayaran pra-pengiriman telah mengering di tengah ketidakpastian -- meskipun pasar tidak akan sepenuhnya diuji sampai lebih dekat dengan pengiriman baru.

"Bahkan orang-orang yang telah berkomitmen untuk pembiayaan sebelumnya bertanya-tanya apakah saya harus memperpanjang atau haruskah saya menarik kembali untuk menunggu karena mereka tidak tahu nilai riil dari jaminan mereka ke depan," kata kepala perusahaan manajemen aset yang aktif di sektor ini, menolak disebutkan namanya untuk menjaga hubungan dengan Boeing.

"Bank-bank, saya pikir mulai agak gugup," katanya.

Boeing sudah berisiko kehilangan beberapa pelanggan yang lebih kecil yang sedang mempertimbangkan apakah akan mencabut kesepakatan dengan lessor (pemberi sewa guna usaha) setelah penundaan 12 bulan memberi mereka klausul keluar, menurut konsultan IBA, yang penilaiannya mendukung beberapa kesepakatan pembiayaan.

Itu pada gilirannya bisa menekan tingkat kontrak sewa -- dan nilai yang mendasari pesawat yang mereka maksudkan.

"Bahkan ketika kami kembali di bawah pesanan pemula dan kami telah mendapatkan sertifikasi, saya masih berpikir akan ada tekanan turun pada tarif kontrak sewa MAX," kata Kepala Eksekutif IBA Phil Seymour.

Pertarungan yang lebih dalam bagi Boeing adalah meyakinkan klien-klien leasing-nya, yang memiliki pesanan bernilai puluhan miliar dolar, bahwa MAX tetap merupakan investasi jangka panjang.

Boeing bertempur di dua front utama, kata eksekutif, yaitu pembicaraan kompensasi dan upaya untuk meyakinkan pembeli bahwa siklus produksi MAX tidak akan dipersingkat, sebuah langkah yang akan merusak nilai pesawat.

Kompensasi

Investor di saham Boeing dan di pesawat MAX mengawasi dengan seksama ketika negosiasi kompensasi menentukan berapa banyak kepedihan keuangan dari krisis yang ditelan masing-masing pihak.

"Pasar percaya bahwa memang ada kerugian yang sangat besar terkait dengan situasi ini," kata Bertrand Grabowski, seorang bankir penerbangan yang menjadi penasihat independen. "Yang tidak jelas adalah berapa banyak, bagaimana itu akan dikompensasi dan kepada siapa."

Sementara beberapa maskapai mengatakan Boeing setuju untuk mengompensasi keterlambatan pengiriman MAX, beberapa lessor berpendapat bahwa penurunan nilai jet juga harus menjadi bagian dari diskusi.

AerCap, lessor pesawat terbesar di dunia, memperkirakan Boeing akan memberikan kompensasi jika terpaksa menemukan penyewa baru untuk jet MAX yang dibuang karena keterlambatan tersebut.

"Boeing harus memberikan kompensasi kepada saya karena kami akan berada dalam periode pembatalan dan jika kami tidak mendapatkannya kami hanya akan membatalkan," kata CEO Aengus Kelly.

Nilai pesawat akan menjadi "bagian dari semuanya," katanya di sela-sela konferensi Airline Economics dan Airfinance Journal.

Kelly mencatat ketegangan di pasar, dengan mengatakan 'pinjaman-terhadap-nilai' - atau bagian dari harga pembelian MAX yang akan ditanggung bank, mungkin lebih rendah daripada Airbus. Beberapa pemberi pinjaman mungkin mencoba untuk "mengambil sebagian premi" dengan menaikkan biaya pinjaman, tambahnya.

Dia mengatakan sekarang bank dan lessor bersedia untuk membiayai MAX, meletakkan dasar di bawah nilainya karena para ahli mengatakan sektor penerbangan tetap dibanjiri dengan dana yang mencari pengembalian.

"Jika bank kehilangan kepercayaan, itu akan berbeda," tambahnya.

Lingkaran Kehidupan

Kekhawatiran penting kedua di antara mereka yang membiayai jet MAX seputar apakah Boeing dapat dipaksa untuk mengembangkan pengganti sebelum 15-20 tahun produksi.

AerCap minggu ini, mengatakan tidak masuk akal bagi Boeing untuk mengganti program sampai gelombang berikutnya dari teknologi hemat bahan bakar dikembangkan dalam waktu satu dekade.

Lessor akan banyak fokus ketika Boeing akhirnya harus mengumumkan pengganti, yang bagi kami sebagai pemilik aset, akan menjadi kunci untuk memutuskan apakah itu sesuatu yang ingin kami investasikan," kata Paul Sheridan, CEO lessor AMCK Aviation.

Mencari untuk menghilangkan keraguan, CEO Boeing Dave Calhoun mengatakan pada Rabu (22/1/2020) bahwa ia mengharapkan MAX akan diterbangkan untuk satu generasi.

Tetapi dia juga memerintahkan studi pasar baru setelah membatalkan rencana untuk jet yang sedikit lebih besar: sebuah latihan yang dapat mencakup pasar untuk pesawat seperti MAX, kata para analis.

 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar