Fahri Hamzah: Indonesia alami keterlambatan bertahun-tahun

id Fahri Hamzah,anggota dpr ri,kemajuan indonesia,ketertinggalan teknologi indonesia,antara palembang,berita sumsel

Fahri Hamzah (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma)

Palembang (ANTARA News Sumsel) - Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah menyatakan Indonesia mengalami keterlambatan bertahun-tahun jika dibandingkan dengan negara-negara yang merdeka bersamaan dengan Indonesia.

Di sela deklarasi Gerakan Arah Baru Indonesia (Garbi) Sumatera Selatan di Palembang, Minggu sore, Fahri Hamzah mengatakan bahwa keterlambatan itu dalam semua hal, termasuk yang paling parah dalam bidang pendidikan.

Ada keluhan tentang perkembangan generasi muda dan sebagainya, menurut dia, karena pendidikan tidak sukses.

Sejak 1998 sampai hari ini, dia terus berpikir apa gerangan yang akan terjadi pada tahun ini. Isu besar apakah akan lahir pada tahun ini.

Fahri berpendapat bahwa penyebab itu semua karena ide reformasi itu mandek, berhenti, dan sepertinya para pemimpin tidak sanggup lagi dengan ide yang sama menerbangkan masa depan Indonesia ke tingkat tinggi.

"Paling tidak menghitung perbandingannya dengan bangsa-bangsa lain yang merdeka bersamaan dengan Indonesia," katanya.

Ia lantas membandingkan dengan Korea Selatan, Indonesia jauh terbelakang dari negara tersebut. Begitu pula, dengan Cina yang menjadi kekuatan ekonomi dunia hampir nomor satu sekarang.

"Kita jauh dari Singapura yang merdeka pada tahun 1975, Malaysia yang bersamaan merdekanya, dan jauh dari Taiwan. Kita mengalami kemandekan. Sepertinya ada stagnansi pada pemikiran elite. Maka, pertanyaannya ada apa dengan tahun 2018?"

Fahri melanjutkan, "Kita ingin Indonesia seperti yang diinginkan para pendiri bangsa, paling tidak kembali ke mimpi-mimpi Bung Karno tentang cita-cita dalam pembukaan UUD 1945 melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, mencerdaskan kehidupan bangsa, ikut serta dalam perdamaian dunia yang berdasarkan perdamaian abadi dan keadilan sosial, dan seterusnya."

Pada deklarasi Garbi Sumsel itu juga dilakukan pelepasan 5 ekor burung merpati.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar