Wilder anggap Tyson Fury belum layak juara dunia sejati

id Deontay Wilder,Tyson Fury,Tinju,tinju kelas berat,pertandingan tinju,juara dunia kelas berat,kelas wbc,Premier Boxing Champions

Wilder anggap Tyson Fury belum layak juara dunia sejati

Petinju asal Amerika Serikat Deontay Wilder (kiri) melancarkan pukulan ke arah Petinju asal Inggris Tyson Fury pada pertandingan perebutan sabuk juara kelas berat versi WBC di The Grand Garden Arena, MGM Grand, Las Vegas, Amerika Serikat, Sabtu (22/2/2020) waktu setempat. Tyson Fury menjadi juara setelah menang TKO di ronde ketujuh atas Deontay Wilder. ANTARA FOTO/REUTERS/Steve Marcus/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Deontay Wilder menganggap Tyson Fury masih belum layak untuk dikatakan sebagai juara sejati meski telah menaklukkannya dalam perebutan sabuk juara dunia kelas berat WBC pada Februari lalu.

Petinju asal Amerika itu mengatakan dalam sebuah siniar bersama Premier Boxing Champions, Rabu, bahwa sosok 'Bronze Bomber' yang sebenarnya belum menampakkan dirinya dalam pertarungan terakhir mereka.

"Ini belum berakhir. Menurutku, aku belum melihat Fury sebagai jawara," kata Wilder yang sedang berlibur di Alabama, seperti dikutip Reuters, Kamis.

"Dia belum layak menjadi juara. Kami masih punya satu pertarungan lagi... dan aku menanti agar bisa menunjukkan kepada dunia sosok terbaik Deontay Wilder."

"Orang-orang yang paham dengan tinju mengetahui bahwa malam itu bukanlah seorang Deontay Wilder. Aku seperti zombie... aku bukan diriku sendiri," katanya lagi.

The Gypsy King berhasil menghentikan perlawanan Wilder pada ronde ketujuh dalam adu jotos Februari lalu untuk kemudian merebut sabuk juara dunia kelas berat WBC. Kekalahan dari Fury itu menjadi kekalahan pertama sepanjang kariernya.

Sebelumnya, mereka juga pernah bertarung pada Desember 2018 saat laga berakhir imbang.

Wilder pun mengajukan tarung ulang untuk merebut kembali sabuk gelar juara dunia kelas berat WBC dari Tyson Fury.

"Dia tahu itu bukan aku. Aku juga tahu itu bukan diriku. Semua orang tahu bahwa itu bukan Deontay Wilder yang asli. Ada yang salah," kata petinju berusia 34 tahun itu.

Ini bukan kali pertama Wilder menyalahkan beragam kondisi yang dirasa menyebabkan kekalahannya dari Fury. Dia sebelumnya pernah menyebut bahwa kostum seberat 40 pon atau 18 kg yang dia pakai saat menaiki ring telah menyusahkan langkah kakinya sehingga mempengaruhi penampilannya saat bertarung.

Duel jilid tiga antara Wilder dan Fury untuk memperebutkan kembali sabuk juara WBC dijadwalkan digelar di Los Angeles pada Juli mendatang. Namun, pertarungan tersebut kemungkinan diundur hingga Oktober akibat pandemi virus corona.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar