Sony pelan-pelan hapus kamera DSLR

id kamera DSLR,kamera Sony,kamera mirrorless,harga kamera sony,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, info sumsel, Keunggulan mirrorless

Sony pelan-pelan hapus kamera DSLR

Ilustrasi kamera Sony (Pexel)

Jakarta (ANTARA) - Sony menghapus model kamera Digital Single lens Reflex (DSLR)-nya secara bertahap, menandai akhir dari sebuah era dan mendorong industri fotografi semakin jauh dari akarnya yang berbasis filmnya.

Jika Anda tidak melacak mekanisme internal kamera, inilah yang dilakukan Sony dan mengapa pemindahan itu penting. 

Perusahaan Jepang adalah pemain kunci yang mengantarkan era kamera "mirrorless".

 

Kamera-kamera tersebut, meski tidak sempurna, menghadirkan fokus otomatis yang lebih baik, pengambilan gambar cepat, dan lebih banyak tenaga komputasi untuk fotografi.

Kamera mirrorless menjauhkan fotografi dari desain inti yang berasal dari era film. 

Dulu, kamera SLR menggunakan cermin "refleks" internal untuk memantulkan cahaya dari lensa ke jendela bidik sehingga Anda dapat mengatur bidikan Anda. Saat Anda mengambil foto, cerminnya terbalik dan penutupnya terbuka, memperlihatkan filmnya. 

Saat fotografi dialihkan ke media digital, desain SLR, atau kamera refleks lensa tunggal, dipinjam untuk DSLR, kamera yang menukar sensor gambar dengan film.

DSLR adalah kamera digital yang menggunakan sistem cermin otomatis dan pentaprisma atau pentamirror yang meneruskan cahaya dari lensa menuju ke viewfinder.

Karena SLR menggunakan cermin segilima yang letaknya di atas jalur optik melalui lensa kemudian disalurkan ke lempengan film untuk kamera analog atau sensor pada DSLR.

Sedangkan mirrorless adalah kamera yang pada dasarnya sama seperti DSLR tapi tidak memakai cermin/pentaprisma. Mirrorless bekerja dengan cara cahaya yang masuk langsung diterima sensor tanpa dipantulkan cermin dan ditampilkan di viewfinder electronic.

Hilangnya model berbasis cermin dari situs web Sony berhasil diketahui pada Selasa oleh SonyAlphaRumors. 

Perubahan itu juga muncul secara online karena pengecer kamera seperti Adorama dan B&H Foto & Electronics tak lagi menyediakan A99 Mark II 2016.

Sony memulai kariernya dalam fotografi kelas atas melalui akuisisi bisnis SLR Konica Minolta pada tahun 2005, ketika para fotografer amatir membuang kamera film dan beralih ke kamera digital point-and-shoot dan DSLR. Model pertama Sony kredibel tetapi tidak mengurangi dominasi saingan Canon dan Nikon.

Langkah Sony selanjutnya adalah debut model DSLT-nya, dinamai demikian karena cermin tembus pandang yang merupakan batu loncatan dalam perjalanan menuju kamera mirrorless sepenuhnya. 

Cermin tetap ini memantulkan sebagian cahaya yang masuk melalui lensa ke jendela bidik dan membiarkan sisanya masuk ke sensor gambar.

Transisi mirrorless Sony

Kesuksesan Sony yang sesungguhnya datang ketika merilis kamera mirrorless-nya, yang memungkinkan cahaya dari lensa masuk langsung ke sensor gambar. Citra digital itu ditampilkan di layar belakang kamera atau di jendela bidik elektronik dengan layar kecilnya sendiri.

Saat teknologinya semakin matang, upaya Sony menunjukkan kepada industri bahwa cermin refleks adalah peninggalan. Dan dengan perubahan itu, datanglah peningkatan kekayaan kamera Sony.

"Sony bukanlah kekuatan pendorong nyata dalam bisnis kamera sampai meninggalkan cermin," kata Lori Grunin, pengulas kamera lama, dikutip dari Cnet pada Kamis.

Sony tidak menanggapi permintaan komentar.

Raksasa elektronik Jepang, yang juga merupakan penjual teratas sensor gambar yang digunakan oleh pembuat kamera dan smartphone lain, telah membantu mendorong para pesaingnya ke pasar tanpa cermin. Itu termasuk Nikon Z6 dan Z7 dan Canon R5 dan R6. Jelas bahwa model mirrorless adalah masa depan bagi para profesional dan penggemar fotografi.

Keunggulan mirrorless

Satu keuntungan besar dari kamera mirrorless adalah autofokus yang lebih baik karena sensor gambar bekerja sepanjang waktu dan terhubung ke prosesor yang semakin canggih. 

Sony membantu membangun keunggulan seperti fokus otomatis pelacakan mata yang berfungsi dengan baik, penghemat waktu yang penting bagi fotografer potret seperti fotografer pernikahan. Canon baru saja menyamainya pada tahun 2020 dengan R5 dan R6 yang didukung AI. Kamera mirrorless juga lebih baik dalam menggunakan fokus otomatis di seluruh rentang bingkai, bukan hanya di area tengah.

Kamera mirrorless juga dapat memotret secara diam-diam dengan menggunakan rana elektronik. Jendela bidik elektroniknya dapat memperkuat cahaya redup sehingga Anda dapat mengawasi fokus dan komposisi bahkan saat gelap, dan juga dapat membantu Anda dengan pemfokusan dan eksposur manual.

Dan kamera mirrorless dapat mengambil foto resolusi penuh dengan sangat cepat. Alpha 1 top-end Sony dan R3 high-end Canon yang akan datang merekam 30 frame per detik - kecepatan yang sama seperti video. Beberapa tahun yang lalu, memotret lebih dari 6 bingkai per detik adalah sebuah pencapaian. Tetapi bergerak cepat lebih mudah ketika mekanisme mekanis seperti cermin tertinggal.

Semuanya tidak sempurna di dunia kamera mirrorless. Misalnya, baterai lebih cepat habis karena kamera harus menyalakan sensor dan layar jendela bidik elektronik. Pemandangan yang ditampilkan oleh jendela bidik elektronik dapat memperlambat realitas, gangguan saat Anda menggeser kamera.

Istilah "tanpa cermin" sama anehnya dengan "kereta tanpa kuda" untuk mobil masa awal. Tapi segera, bagi mereka yang menginginkan sesuatu yang lebih dari sekedar smartphone, fotografi akan diselesaikan.

Ramah pemula

Kamera DSLR dinilai sebagai alat yang tepat untuk kalangan pemula yang ingin mendalami fotografi maupun videografi karena dianggap mampu mengasah feeling.

Senior Marketing Manager Datasrip Indonesia, distributor tunggal produk pencitraan digital Canon, Yase Defrisa Cory menyarankan kepada pemula yang baru belajar agar menggunakan kamera DSLR.

"Kalau belajar untuk motret itu baiknya pakai DSLR. Karena dapat mengasah feeling saat ingin menangkap gambar. Kita lihat kan fotografer yang sudah merasakan analog itu jago banget mengabadikan momen, karena feeling mereka sudah jalan dan mereka bisa membayangkan setting seperti apa dalam sebuah lokasi dan tempat," kata Yase beberapa waktu lalu.

Menurut dia, belajar foto memakai kamera DSLR juga dapat mengasah dan memperkuat feeling berkat sistem view finder yang masih optikal.

"Jadi, jika menggunakan kamera DSLR, mereka masih menggunakan optik bukan elektronik. Jadi apa yang ada di mata, itulah yang ada di lensa. Jadi kemungkinan ketika akan dijepret itu bisa gelap dan blur ketika mereka tidak mengerti menggunakannya," jelas dia.

Digesernya kamera DSLR oleh mirrorless memang tak bisa dipungkiri karena majunya teknologi.

"Fenomena mirrorless itu sebenarnya tren yah. Kita tidak bisa melawan tren. Sebagai contoh, dulu analog pindah ke digital. Pemain analog tidak mungkin beranjak ke digital yang cuma memiliki 0,8 pixel pada saat itu, tapi sekarang mereka (pemain analog) banyak yang pindah ke digital," kata dia.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar