Maudy Ayunda investasi di "startup" Segari untuk dukung petani lokal

id maudy ayunda,segari,startup,berita sumsel, berita palembang, antara palembang

Maudy Ayunda investasi di "startup" Segari  untuk dukung petani lokal

Maudy Ayunda dan Segari. (ANTARA/HO)

Jakarta (ANTARA) - Figur publik Maudy Ayunda berupaya untuk mendukung petani lokal dengan menjadi investor untuk perusahaan rintisan (startup) grocery Segari, yang baru saja menyelesaikan pendanaan Seri A-nya.

Pendanaan Seri A ini dipimpin oleh Go-Ventures dengan partisipasi dari Susquehanna International Group (SIG) dan berbagai investor seperti Alfamart, Gunung Sewu Group, dan Intrinity Capital.

"Bagi saya, investasi itu lebih dari sekadar nominal yang kita kontribusikan. Dampak Segari yang membantu petani lokal untuk mendapatkan penghasilan yang adil dari produk yang mereka jual - membuat saya semakin tertarik dengan Segari. Saya rasa ini adalah model bisnis yang bisa menjadi masa depan industri e-grocery Indonesia," kata Maudy dalam keterangan pers, Selasa.

Lebih lanjut, Maudy menilai ekosistem startup di Indonesia saat ini semakin menjanjikan. "Mereka memiliki potensi yang besar, dilengkapi dengan visi dan eksekusi yang matang, startup seperti Segari bisa menjawab kebutuhan masyarakat dengan lebih baik dan lebih cepat dengan pendekatan yang lebih dinamis," ujarnya.

Cofounder Segari, Farand Anugerah menambahkan, perusahaan dan Maudy memiliki visi yang sama.

"Saat kami menempuh pendidikan di Amerika, kami ingin kembali ke Indonesia dan memberikan dampak positif dengan menggunakan teknologi," kata Farand, yang menempuh pendidikan di Harvard sebelum mendirikan Segari tersebut.

"Begitu saya menceritakan impian Tim Segari untuk mengembangkan layanan e-grocery, Maudy memberikan respon yang sangat positif," imbuhnya.

Sementara itu, Farand mengatakan tren belanja pangan online diperkirakan masih menjadi pilihan masyarakat, bahkan setelah pandemi berakhir.

Menjawab tren tersebut, Segari selalu berupaya menjaga kualitas kesegaran produk yang dijual dengan harga terjangkau.

Jaringan mitra petani yang luas di Jawa dan Sumatera dan sistem desentralisasi gudang serta jaringan mitra penjualan memungkinkan Segari untuk mengirimkan pesanan dalam waktu 15 jam setelah panen. Dengan proses pemesanan praktis, pelanggan tidak perlu keluar rumah untuk mendapatkan produk segar berkualitas.

"Jaminan kesegaran terbaik yang kami tawarkan untuk menjawab kekhawatiran ini mendapat banyak respon positif pelanggan. Hal inilah yang membuat kepuasan positif pelanggan, sehingga jumlah pelanggan dan pendapatan naik lebih dari 20 kali lipat sejak satu tahun terakhir," kata Farand.

Selain untuk pelanggan, Segari juga terus fokus memperluas dampak sosial positif bagi para petani lokal. Berkat proses distribusi yang sederhana, petani bisa tetap menjual hasil kebunnya dengan harga yang lebih adil.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021