Anak-anak manfaatkan air banjirjadi tempat bermain

id Rob, Pluit, Muara Angke,genangan, wahana air

Anak-anak manfaatkan air banjirjadi tempat bermain

Seorang anak perempuan bergantungan di bemper belakang mobil yang melintas menerjang genangan air akibat rob di Jalan Muara Angke, RW022 Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Senin (8/11/2021). (ANTARA/ Abdu Faisal)

Jakarta (ANTARA) - Sejumlah anak-anak memanfaatkan genangan air banjir yang tingginya mencapai 60 cm di Jalan Muara Angke Kelurahan Pluit Kecamatan Penjaringan Jakarta Utara, Minggu, dengan mandi dan bermain air.

Lurah Pluit Penjaringan Jakarta, Helwin Ginting, tampak melarang anak-anak bermain dan berendam di genangan air banjir, tapi larangan itu tidak dipedulikan.

Anak-anak itu tampak gembira bermain air. Jika ada mobil yang lewat di genangan air banjir dengan kecepatan lambat, mereka bergantungan di bemper bagian belakang kendaraan.

Genangan di Jalan Muara Angke itu sudah sejak tiga hari lalu, karena dampak rob, yakni naiknya permukaan air laut, ditambah dengan hujan yang yang turun  pada Minggu siang. "Kemarin kami lebih khawatir karena di atas ada hujan dan awannya gelap," kata Helwin.

Ada juga warga tyang tampak memandikan hewan peliharaannya di genangan air banjir itu.

 
Seorang warga memanfaatkan genangan air akibat rob di Jalan Muara Angke, RW022 Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Senin (8/11/2021) untuk memandikan anjing peliharaannya. (ANTARA/ Abdu Faisal)


Warga di Jalan Muara Ange dan sekitarnya saat ini masih menunggu genangan air banjir surut. Warga bertahan di rumahnya masing-masing dan belum ada yang bersedia mengungsi dari rumah mereka yang terendam.

Sebanyak 300 kepala keluarga penghuni enam Rukun Tetangga (RT) di Rukun Warga (RW) 022 Kelurahan Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, memilih bertahan di rumah meskipun selama tiga hari terkena rob atau banjir pesisir.

Sampai saat ini, Kelurahan Pluit belum membuat posko pengungsian, karena belum ada warga yang bersedia pindah.

"Tidak ada masyarakat yang mau diungsikan, tetap bertahan di rumah-rumah masing-masing. Situasinya aman, tapi kami imbau lewat pengurus RT/RW  supaya masyarakatnya juga menjaga agar jangan ada yang tersetrum listrik," ujarnya.

Helwin mengatakan, penerangan listrik di rumah warga juga masih menyala. "Listrik masih mengalir karena dinilai ketinggian maksimal air rob belum sampai ke stop kontak listrik di rumah warga.

"Pada Minggu sore ini, air sudah mulai surut. Jadi ketinggian maksimalnya sudah lewat. Kami juga sedikit menjadi lebih tenang," ujar Helwin.

 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2021