Fadia Arafiq diperiksa soal korupsi RSUD Kraton

id Sidang fadia arafiq

Fadia Arafiq diperiksa soal korupsi RSUD Kraton

Mantan Wakil Bupati Pekalongan Fadia Arafiq usai diperiksa sebagai saksi dalam sidang di Pengadilan Tipikor Semarang, Selasa malam (ANTARA FOTO/I.C.Senjaya)

Semarang (ANTARA) - Mantan Wakil Bupati Pekalongan Fadia Arafiq diperiksa sebagai saksi dalam kasus dugaan korupsi dana insentif manajerial RSUD Kraton Pekalongan.

Wakil bupati periode 2011-2016 tersebut, dimintai keterangan dengan terdakwa mantan Direktur RSUD Kraton Teguh Imanto dan mantan Wakil Direktur Agus Bambang Suryadana dalam sidang di Pengadilan Tipikor Semarang, Selasa malam.

Dalam keterangannya, Fadia menegaskan tidak pernah menerima sepeser pun uang yang merupakan hak pegawai RSUD itu.

Ia membantah keterangan Kabag Keuangan RSUD Kraton Ryzki Tesa Malela dalam penyidikan perkara ini yang menyatakan dirinya menerima uang sebesar Rp30 juta.

"Tidak pernah terima. Bertemu saja hanya satu kali," katanya dalam sidang yang dipimpin Hakim Ketua Andi Astara itu.

Dalam kesaksiannya, Fadia juga mengungkapkan pengalamannya selama 5 tahun menjabat sebagai wakil bupati yang tidak pernah dilibatkan oleh Bupati Amat Antono dalam mengelola pemerintahan.

Ia mengaku hanya sebulan sekali mengikuti rapat bersama dinas-dinas.

Kemudian, dirinya juga mengaku sesekali ditugaskan untuk mewakili bupati, misal, di peresmian pasar.

"Pagi datang ke kantor, makan siang, lalu kalau jam pulang kantor ya pulang," ungkapnya.

Fadia yang mengaku tidak mengerti soal pemerintahan itu juga tidak pernah menyampaikan protes ke bupati soal tidak adanya tugas yang harus dilakukannya itu.
Pewarta :
Editor: Dolly Rosana
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar