Tukang ojek minta kompensasi selama PSBB di Palembang

id tukang ojek, ojek minta kompensasi selama diterapkannnya psbb, psbb pengaruhi penghasilan ojek, psbb cegah covid berdamp

Tukang ojek minta kompensasi selama PSBB di Palembang

Ketua Lazisnu Sumsel Anwar Sadat membantu tukang ojek daring dan pangkalan di Palembang yang terdampak wabah COVID-19. (ANTARA/Yudi Abdullah/20)

Kami sangat mengharapkan bantuan dari pemerintah, selama PSBB kemunkinan akan berhenti sementara mengojek karena hampir dipastikan tidak dapat uang
Palembang (ANTARA) - Tukang ojek pangkalan dan yang menggunakan aplikasi daring (online) di Kota Palembang, Sumatera Selatan meminta kompensasi kepada pemerintah daerah setempat selama berlansungnya pembatasan sosial berskala besar (PSBB) guna mengantisipasi penyebaran COVID-19 yang mulai diberlakukan pada hari Rabu (20/5)

Selama diberlakukannya PSBB, ojek sepeda motor dilarang mengangkut penumpang dan hanya boleh melayani pengiriman barang atau makanan, kondisi ini sangat merugikan karena dapat mempengaruhi penghasilan, kata Doni koordinator tukang ojek pangkalan kawasan Sekip Palembang, Rabu.

Menurut dia, sejak adanya wabah virus corona dan diberlakukannya kebijakan sekolah dan bekerja dari rumah, penghasilan dia dan teman-temannya mengalami penurunan drastis.

Dengan penerapan PSBB yang melarang ojek mengangkut penumpang, penghasilan akan semakin anjlok bahkan tidak bisa menutupi biaya operasional.

Menghadapi kondisi sulit tersebut, diharapkan pemerintah memberikan kompensasi berupa uang dan kebutuhan pokok untuk hidup sehari-hari bersama keluarga selama diterapkannya PSBB.

Baca juga: Wali Kota Palembang batasi jam operasional dunia usaha hanya 5 jam saja saat PSBB

Baca juga: Herman Deru harapkan Kota Palembang dan Prabumulih berikan sanksi PSBB bersifat edukatif


"Kami sangat mengharapkan bantuan dari pemerintah, selama PSBB kemunkinan akan berhenti sementara mengojek karena hampir dipastikan tidak dapat uang," ujar tukang ojek.

Sementara sebelumnya Ketua Organda Palembang, Sunir Hadi mewakili ribuan supir angkutan kota meminta pemerintah kota setempat memberikan kompensasi jika PSBB diberlakukan.

Supir angkot meminta kompensasi untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari ketika diberlakukan PSBB, karena penumpang yang selama ini sepi akan semakin sepi sehingga berpotensi tidak mendapatkan penghasilan.

Dalam kondisi munculnya wabah Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) beberapa bulan terakhir, memberikan dampak terhadap penghasilan sopir angkot karena masyarakat membatasi aktivitas ke luar rumah.

Jumlah penumpang saat pandemi COVID-19 menurun hingga 80 persen karena anak sekolah libur dan sebagian besar karyawan bekerja dari rumah.

Dengan diberlakukannya PSBB, operasional angkot akan berhenti sementara sehingga akan semakin membebani ekonomi keluarga sopir angkutan umum itu.

Selain memperjuangkan kompensasi untuk sopir, pihaknya juga berupaya memikirkan nasib pemilik angkot yang kondisi sekarang ini kesulitan membayar cicilan kreditnya, kata Ketua Organda.

Baca juga: Sumsel siap bantu jaring pengaman sosial Kota Palembang dan Prabumulih yang akan terapkan PSBB
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar