Lahan gambut di Jambi masih menyimpan bara api

id Karhutla di Jambi lahan gambut

Lahan gambut di Jambi masih menyimpan bara api

Pekerja melakukan penyekatan api di lahan gambut yang terbakar di Kumpeh Ulu, Muarojambi, Jambi, Jumat (9/8/2019). Penyekatan yang dilakukan salah satu perusahaan tersebut bertujuan mencegah meluasnya sebaran titik api guna mempercepat upaya pemadaman dari darat dan udara yang terus dilakukan tim satgas kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) setempat. ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan/pras.

Jambi (ANTARA) - Komandan Satuan Tugas Kebakaran hutan dan lahan (Dansatgas Karhutla) Provinsi Jambi, Kolonel Arh Elphis Rudy mengatakan, lahan gambut yang terbakar di Jambi masih menyimpan potensi bara api yang sewaktu-waktu bisa kembali membakar lahan dan hutan yang ada di sekitarnya.

Kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) saat ini masing terjadi di Jambi namun beberapa hutan dan lahan seluas 350 hektare yang terbakar sudah berhasil dipadamkan, namun potensi karhutla masih tatap ada khususnya di lahan gambut, kata Elphis Rudy yang juga Damren 042/Garuda Putih, di Jambi Selasa.

Saat ini satgas masih terus melakukan pendinginan khususnya pada lahan gambut yang terbakar lalu yang masih menyimpan bara api di dasar gambut, dimana bara tersebut jika tertiup angin bisa kembali menghanguskan lahan yang ada di sekitarnya.

"Titik panas di lahan gambut itu sangat dalam, untuk memadamkannya secara utuh di butuhkan hujan selama dua hari, karena kedalaman gambut yang ada sekitar 3 hingga 5 meter," kata Kolonel Arh Elphis Rudy.

Satgas karhutla juga menemukan beberapa kendala dalam melakukan pendinginan, karena kawasan yang terbakar cukup luas untuk di siram air secara menyeluruh, tim sempat membuat sumur bos namun terbentur dengan undang undang restorasi gambut.

Sementara itu Badan Restorasi Gambut (BRG) tidak membolehkan untuk melakukan pengeboran di lahan yang diberi mandat ke perusahaan, yang boleh melakukan pengeboran hanya pihak perusahaan itu sendiri sedangkan perusahaan yang ada tidak memiliki alat tersebut yang mereka miliki hanya alat pemadaman.

Terkait lahan perusahaan yang saat ini telah hangus terbakar, Dansatgas mengatakan sudah sudah hampir 40 hektare dan keseluruhan merupakan lahan yang belum digunakan oleh penerima mandat.

"Itu laporan kemarin, hari ini belum di ketahui, karena satgas memberikan laporan setiap habis melakukan pendinginan, saat ini tim di sana masih melakukan pemetaan," katanya.

Sementara itu, pantauan titik api di Makorem hingga pukul 14:00 diinfokan tidak terpantau hotspot di wilayah Jambi, karena personel sedang melakukan pendinginan, prediksi dari BMKG dalam kurun bulan Agustus ini tidak akan turun hujan, untuk menekan tidak ada titik api baru yang muncul.

Dansatgas Karhutla sekaligus Danren 042 Garuda Putih telah menyurati Gubernur Jambi agar bisa di lakukan simulasi perubahan cuaca agar dalam waktu dekat bisa turun hujan dan saat dua helikopter untuk watter boming terus berjalan agar proses pendinginan di lahan gambut.

Mengingat hujan masih belum akan membasahi Provinsi Jambi dalam waktu dekat, Satgas Karhutla bersama masyarakat akan kembali menggelar Shalat Istiqa untuk meminta hujan dimana shalat tersebut akan dilaksanakan di Kecamatan Kumpeh Ulu, Kabupaten Muarojambi.



 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar