Tari Saman pukau pengunjung pesta rakyat di Oman

id tari saman,berita palembang,berita sumsel,tari dari Sumatera barat,oman,pesta rakya oman,festival budaya dan seni

Ilustrasi. (ANTARA)

Jakarta (ANTARA News Sumsel) - Tari Saman dengan gerakan yang dinamis diiringi tabuhan gendang dan alunan syair khas Aceh mampu menyihir penonton  pesta rakyat di Oman  dikenal dengan nama Muscat Festival,  di Naseem Garden, tidak jauh dari Istana Kesultanan Oman, Bait al Barakah

Indonesia selama tiga pekan lebih, sejak Januari memeriahkan pesta rakyat terbesar di Oman yang berlangsung hingga 10 Februari lalu, demikian Pensosbud KBRI  Muscat, Virgino Rikaryanto, kepada Antara di Jakarta, Minggu.

Virgino Rikaryanto menjelaskan para penonton  ikut bertepuk, bergoyang dan bernyanyi dan bahkan tidak henti-hentinya memberikan aplaus kepada penari  Indonesia yang tampil di panggung utama. Selain menampilkan kesenian paviliun Indonesia  mempromosikan  berbagai destinasi wisata, aneka kerajinan tangan  serta menyajikan kopi yang berasal dari daerah Gayo, Aceh.

Setiap pekan digelar  pementasan  berbagai ragam kesenian,  mulai dari Tari Rantak, Tari Selayang Pandang, Tari Marpangir, Tari Merak, Tari Piring hingga Tari Saman Ratoeh Jaroe.   

Gerakan yang atraktif dan kostum yang menarik membuat  pengunjung terpikat dengan kesenian nusantara. Setiap kali selesai beraksi di panggung, penari dikerumuni penonton untuk diminta berfoto bersama. Indonesia dan beberapa negara lain seperti Rusia, Kazakhstan, India, Ukraina dan Ethiopia juga mengisi panggung hiburan di Muscat Festival.

Direktur Muscat Festival, Nassir Al Ghilani, menyampaikan pujiannya atas penampilan para penari yang terdiri atas warga masyarakat Indonesia di Oman. Menurut dia, para penari Indonesia tersebut tidak kalah dengan kelompok kesenian profesional yang diundang pada festival ini.

Sementara itu Dubes Indonesia untuk Oman, Musthofa Taufik Abdul Latif, menyatakan keikutsertaan KBRI Muscat pada festival ini adalah untuk membuat nama Indonesia semakin dikenal. Pengunjung festival yang mencapai ratusan ribu orang, Dubes Musthofa optimistis kehadiran KBRI pada ajang ini akan membuat nama Indonesia semakin populer di Oman.

Dalam kurun waktu 2014-2017, peningkatan wisatawan Oman ke Indonesia mencapai rata-rata 54 persen per tahun, sehingga diharapkan angka tersebut akan terus bertambah.

Peran diaspora Indonesia di Oman juga mendapat pujian khusus  di tengah-tengah kesibukan bekerja dan mengatur keluarga, kelompok kesenian yang sebagian besar terdiri atas kaum wanita  masih menyempatkan diri berlatih menari siang dan malam  mengharumkan nama Indonesia.

"Kami menghargai partisipasi diaspora Indonesia di Oman yang selama ini sangat aktif dalam mendukung kegiatan KBRI, termasuk Muscat Festival," ujar Musthofa.

Muscat Festival merupakan ajang tahunan yang diadakan Pemerintah Kota Muscat bekerja sama dengan pihak swasta. Dengan konsep mirip Pekan Raya Jakarta, acara ini menampilkan berbagai sisi Oman menghadirkan hiburan yang dibawakan kelompok kesenian lokal maupun dari berbagai negara. Untuk pertama kalinya dalam tiga tahun terakhir, panitia Muscat Festival  mengundang kedutaan asing di Oman untuk berpartisipasi pada festival tersebut.
(T.H-ZG/A.F. Firman)
Pewarta :
Editor: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar