Panduan berburu fesyen "preloved" bagi pemula

id preloved fashion,vintage fashion,birkin hermes,lady dior,tas nano,tas mini,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, info sumsel

Panduan berburu fesyen "preloved" bagi  pemula

Ilustrasi (Pexel)

Jakarta (ANTARA) - Hannon Comazzetto, pakar jual beli barang-barang fesyen bekas pakai alias preloved membagikan sejumlah tips bagi para pemula yang ingin berburu fesyen item preloved.

"Memulai dengan membeli atau menjual barang bekas tidak harus menjadi prospek yang menakutkan atau membebani. Anda dapat memulai dari yang kecil dengan menjual kembali satu item atau menjadikan investasi mode Anda berikutnya sebagai barang bawaan," kata Comazetto.

Berikut sejumlah tips yang dibagikan Comazetto dikutip dari Guardian pada Selasa:

1. Riset

Biasakan diri Anda dengan pasar. Jika Anda seorang penjual, lihat berapa banyak label serupa yang dijual dan di mana dijualnya. Jika Anda ingin membeli, ketahui ukuran Anda dengan pasti karena barang preloved susah ditukar.

"Periksa ulasan penjual dan lakukan sedikit riset tentang sejarah merek yang Anda beli," kata Comazzetto, menambahkan bahwa mengetahui ukuran Anda akan membantu, terutama untuk pakaian vintage. “Waktu telah berubah, begitu juga standar ukuran industri, jadi jika Anda perlu meminta penjual untuk melakukan pengukuran, lakukanlah,” sarannya.

2. Buat daftar karya klasik

 
 


70 Years Of Style Elle Fashion Director Elle Indonesia Magazine Anindita Saryuf (kedua kiri) memberikan penjelasan terkait rancangan busana hitam klasik Elle didampingi Markering Manager Lagardere Active Enterprise Southeast Asia Dowsiri Monkol (ketiga kiri) dan moderator Sidney Amanda (kiri) saat konferensi pers dan peragaan busana perayaan "70 Years Of Style Elle" di Jakarta. (ANTARA FOTO/Teresia May)

Bentuk dan gaya klasik (misalnya blazer netral, kemeja dasar, dan denim kaki lurus) lebih mungkin untuk dijual, dengan merek seperti Camilla dan Marc menjadi pilihan yang sangat baik untuk pasar yang sudah dicintai berkat daya tahan produk mereka.

Sama halnya dengan aksesori kelas atas, kata Angela Leung, yang membuka toko konsinyasi online The Purse Affair lima tahun lalu dan sejak itu pindah ke toko ritel Westfield dan melihat bisnisnya "melipatgandakan jumlah staf dan tingkat persediaan di basis tahunan ”berkat kenaikan belanja barang mewah.

Leung mengatakan selalu lebih mudah untuk menjual tas seperti Neverfull, Louis Vuitton, tas flap klasik Chanel, tas Lady dari Dior dan Birkin dari Hermes karena mereka "dibuat hampir identik selama lebih dari satu dekade", yang berarti versi bekas sudah tersedia dengan harga yang sedikit lebih rendah untuk pembeli , tetapi juga merupakan barang laris bagi penjual yang ingin melepas perlengkapan mereka.

3. Pertimbangkan biaya

Pepatah "memancing uang dengan uang" memang benar, jadi ingatlah untuk memperhitungkan biaya perangko, biaya PayPal, dan biaya nilai akhir untuk barang apa pun yang Anda daftarkan untuk dijual di sebagian besar platform, atau pertimbangkan bahwa pembeli mungkin bertanya ini dari Anda, terutama jika Anda membeli di luar aplikasi terdaftar.

4. Jeli lihat tren

 

Model memperagakan berbagai koleksi busana muslim pada gelaran hari ketiga Indonesia Moslem Fashion Expo (IMFEX) 2017 di Hotel Clarion, Makassar, Sulawesi Selatan, Sabtu (4/3). Pameran dan peragaan busana muslim yang menghadirkan tren busana muslim masa kini tersebut menampilkan tema etnik, bridal, nuansa Timur Tengah, dan batik muslim rancangan puluhan desainer asal Makassar, Jakarta, Bandung, Medan, dan Surabaya. ANTARA FOTO/Dewi Fajriani/kye/17

Mengamati tren dengan cermat akan membantu Anda memaksimalkan pengalaman Anda sebagai pembeli atau penjual. Leung mengatakan tas nano dan mini saat ini sedang tren karena orang-orang kini membawa lebih sedikit barang dari sebelumnya berkat ponsel yang melakukan segalanya, jadi tas yang lebih kecil memegang nilainya dengan sangat baik, sementara tas yang lebih besar memenuhi pasar.

"Tas yang biasa digunakan orang untuk bekerja tidak lagi digunakan karena kebanyakan orang bekerja dari rumah sekarang," jelasnya.

"Jika Anda menyukai tas jinjing yang lebih besar, sekaranglah waktunya untuk pergi keluar dan mendapatkan penawaran karena pasar memiliki kelebihan."

5. Tekun

Baik itu belajar menawar secara adil sebagai pembeli, atau mengukus pakaian Anda sebagai penjual, penting bagi Anda untuk meluangkan waktu untuk memastikan Anda mendapat lebih banyak keuntungan.

"Ponsel Anda dan pencahayaan yang bagus adalah semua yang Anda butuhkan," saran Comazzetto. “Gunakan latar belakang polos dan ambil foto dan pada berbagai jarak untuk menangkap detailnya juga. Anda tahu apa lagi yang membantu? Selfie cermin! Orang-orang senang melihat kesesuaiannya dengan manusia yang sebenarnya. "

Dia juga merekomendasikan untuk mendokumentasikan semua kekurangan, menetapkan harga yang adil dan menawarkan kartu atau sertifikat keaslian sebagai jaminan keamanan bagi pembeli Anda. Tidak punya waktu? Layanan seperti valet eBay dan situs web seperti sellforme.com.au dan AirTasker akan meminta seseorang melakukan semua pekerjaan, untuk sebagian keuntungan Anda.

6. Berpikirlah ke depan

Pembeli harus membuat daftar barang yang mereka inginkan dan mengatur peringatan penjual di situs-situs seperti eBay dan Vestiaire Collective, atau pemberitahuan push di Instagram untuk toko favorit mereka.

Penjual sementara itu, harus melihat setiap item sebagai peluang, dan menyimpan gambar dan deskripsi item yang mereka beli dalam folder di ponsel atau layanan cloud mereka, jika ingin dijual kembali.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar