Menhub turunkan wisatawan Thailand dari bus

id bus pariwisata,Menhub,Budi Karya,wisatawan thailand,bus tak laiyak jalan,bus rusak,dishub

Dokumentasi- Bus Pariwisata. (ANTARA/Oky Lukmansyah)

....Kita tak ingin main-main soal keselamatan....

Jakarta (Antaranews Sumsel) - Hujan deras menyelimuti Jalan Raya Yogyakarta-Magelang di Kilometer 21, Sabtu (30/12), ketika sebuah bus pariwisata diminta oleh petugas Dinas Perhubungan Jawa Tengah menepi untuk dilakukan pemeriksaan kelaikan jalan.

Sopir pun menuruti perintah petugas dengan memasuki sebuah bengkel untuk dicek apakah bus tersebut layak atau tidak untuk dioperasikan.

Surat izin mengemudi (SIM), surat kir, surat izin trayek, serta perlengkapan bus lengkap sehingga secara administrasi bus tersebut sudah memenuhi syarat untuk beroperasi.

Tapi ketika salah seorang petugas Dinas Perhubungan mengecek kondisi ban, ternyata ditemukan sesuatu yang sangat membahayakan, yaitu ban belakang sebelah kiri beberapa bagian ban sudah terkelupas dan robek serta nyaris gundul.

Mendapat laporan seperti itu dan saat Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi melihat sendiri, maka diperintahkan sopir tak boleh melanjutkan perjalanan dan penumpang di dalam bus diminta untuk turun.

Ketika Menhub Budi Karya naik bus untuk meminta penumpang turun, alangkah terkejutnya karena di dalam bus ternyata ada belasan wisatawan mancanegara asal Thailand yang ingin berkunjung ke Candi Borobudur.

Budi Karya Sumadi. (ANTARA /Reno Esnir)


Melalui pemandu wisata yang paham Bahasa Thailand, Menhub minta agar penumpang turun dan pindah ke bus lain yang laik secara administrasi dan teknis untuk beroperasi.

Wisatawan Thailand pun turun dari bus dan pindah ke bus yang lain sekalipun harus basah kuyup karena hujan deras belum berhenti. Sebagian besar ngomel dengan perintah paksa Menhub, tapi sebagian ada yang belum paham mengapa dirinya harus berganti bus.

Saat semua wisatawan Thailand sudah di dalam bus yang laik jalan, Menhub Budi Karya pun menerangkan kejadian sesungguhnya mengapa dirinya terpaksa memindahkan mereka ke bus yang lain.

Mendengar penjelasan dari Menhub melalui pemandu wisata, akhirnya puluhan wisatawan Thailand paham, bahkan beberapa di antaranya tepuk tangan memberikan apresiasi atas langkah keamanan yang dilakukan Budi Karya.

Seorang wisatawan Thailand malah mengatakan, dirinya sangat berterima kasih atas kejadian ini karena dirinya dan rombongan juga tak mau terjadi kecelakaan akibat bus yang ditumpangi tak laik beroperasi.

Bahkan beberapa wisatawan Thailand setelah mengetahui kalau yang mereka hadapi adalah Menteri Perhubungan Republik Indonesia, minta swafoto dan bersama-sama foto melalui kamera ponsel.

Usai wisatawan Thailand berganti bus laik jalan, mereka langsung melanjutkan perjalanan menuju Candi Borobudur, Jawa Tengah.

Sikap tegas Mehub tersebut memang harus dilakukan mengingat jangan sampai wisatawan mancanegara itu yang semula ingin bersenang-senang malah mendapat malapateka, yang akhirnya justru bisa memberikan citra buruk di mata internasional karena dianggap sistem transportasi di Indonesia buruk.
    
              Tak Ada Toleransi
Kementerian Perhubungan akan selalu gencar dan tak bosan-bosan terus mengampanyekan keselamatan penumpang dengan cara seluruh angkutan massal sebelum beroeprasi harus melalui uji kelaikan.

"Tujuannya adalah agar penumpang dan sopir selamat sampai tujuan. Kita tak ingin main-main soal keselamatan. Hukuman tegas akan diberlakukan jika ada yang melanggar," kata Menhub Budi Karya.

Petugas dari Dinas Perhubungan memeriksa persyaratan teknis dan laik jalan kendaraan umum Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) . (Antarasumsel.com/Nova Wahyudi/dol/17)


Dari hasil uji kelaikan acak tersebut, Menhub menyatakan masih prihatin masih ada saja operator angkutan umum yang mengabaikan keselamatan dan cenderung ingin mengambil keuntungan dengan cara mengabaikan keamanan.

Pemerintah minta agar pengelola perusahaan bus mau menaati peraturan Kementerian Perhubungan yang mengatur keselamatan penumpang dan kelaikan jalan.

Padahal berbagai sosialisasi selama ini telah dilakukan pemerintah pusat dan daerah agar bus tak layak beroperasi dilarang jalan, namun ternyata masih belum dipahami atau mungkin diabaikan.

Kementerian Perhubungan pun berjanji akan evaluasi apa yang selama ini sudah dilakukan, mengingat. masih saja ada bus tak laik bisa beroperasi.

Melihat situasi seperti ini, Menhub minta kepada Dinas Perhubungan dan kepolisian untuk gencar melakukan razia terhadap bus dan truk yang sedang beroperasi. Menhub juga minta kalau masih ada yang tak lain jalan ditilang dan dikandangkan saja sampai dinyatakan laik.

Pemerintah akan bertindak tegas terhadap pelanggaran itu dengan menjalankan aturan ketat dan tanpa kompromi.

Dalam uji acak bus yang dilakukan, dari tiga bus, ada satu bus yang tak laik jalan karena ban belakang sebelah kiri sudah retak sehingga berpotensi pecah saat jalan.

Menhub dalam kesempatan itu mengimbau agar pengelola dan sopir bus memperhatikan kelaikan bus agar kecelakaan bisa dihindari.

Imbauan juga disampaikan kepada calon penumpang bus yang ingin bepergian. Kepada calon penumpang bus hendaknya juga peduli terhadap diri sendiri yakni bisa ikut mengecek bus yang akan dinaiki apakah laik jalan atau tidak.

"Kami juga minta calon penumpang ikut bersama-sama mengecek kendaraan yang akan digunakan. Kalau memang tidak laik jalan tidak usah naik dan melaporkan kepada petugas setempat," kata Menhub.

Peran serta masyarakat dalam hal ini memang sangat diperlukan karena tidak mungkin petugas Dinas Perhubungan memantau satu per satu bus laik jalan atau tidak, sekalipun imbauan dan sosialisasi terhadap operator bus sudah seringkali dilakukan.

Demikian juga kepada sopir yang menjalankan kendaraan, diimbau juga tak selalu memaksakan diri mengemudi bus yang dirasakan tak laik jalan karena hal itu justru membahayakan diri sendiri dan penumpang.

Pemerintah tentunya tak mau ada kecelakaan yang merenggut korban jiwa hanya karena transportasi yang digunakan dipaksa untuk beroperasi.  

Untuk itu uji kelaikan akan terus dan terus dilakukan tanpa pandang bulu khusus pada libur panjang saja, tapi juga pada hari-hari bukan liburan razia angkutan umum akan terus dilakukan dalam upaya menciptakan keselamatan dan keamanan penumpang.

Pewarta :
Editor: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar