Lima penyu raksasa mendarat bertelur di pantai Raja Ampat

id Papua Barat,konservasi penyu,penyu belimbing

Lima penyu raksasa mendarat bertelur di pantai Raja Ampat

Masyarakat Kelompok Penggiat Konservasi Penyu Kampung Yenbekaki, Kabupaten Raja Ampat, Provinsi Papua Barat saat memeriksa penyu belimbing yang selesai bertelur untuk memastikan aman saat turun ke laut. ANTARA/Ernes Broning Kakisina

Sorong (ANTARA) - Sebanyak lima ekor penyu belimbing atau penyu berukuran besar yang disebut penyu raksasa mendarat dan bertelur di Pantai Warebar Kampung Yenbekaki, Kabupaten Raja Ampat, Provinsi Papua Barat, sepanjang Mei hingga Juni 2021.

Ketua Kelompok Penggiat Konservasi Penyu Kampung Yenbekaki, Yusuf Mayor di Waisai, Minggu, mengatakan bahwa sepanjang Mei sampai Juni 2021 sebanyak lima ekor penyu belimbing mendarat dan bertelur di Pantai Warebar Kampung Yenbekaki, Kabupaten Raja Ampat.

Dia mengatakan bahwa lima sarang penyu raksasa tersebut sedang dijaga oleh masyarakat Kelompok Penggiat Konservasi Penyu Kampung Yenbekaki agar terhindar dari serangan predator seperti biawak, ular, babi hutan, anjing liar, dan hewan lainnya.

Menurut dia, sarang telur juga dijaga dari predator utama manusia terutama para pemburu penyu dan telurnya untuk diperjualbelikan demi keuntungan pribadi.

Dia menjelaskan bahwa masyarakat akan menjaga sarang telur penyu tersebut sampai menetas menjadi tukik dan kemudian dilakukan penangkaran terhadap tukik tersebut selama satu minggu baru dilepas ke laut.

"Penangkaran tukik penyu dilakukan agar cangkang tukik tersebut benar-benar kuat untuk menghindar dari predator saat dilepas ke laut," ujarnya.

Ditambahkan bahwa telur penyu belimbing pada lima sarang tersebut belum menetas. Jika menetas nanti diperkirakan sekitar 500 lebih tukik sebab satu ekor penyu belimbing mampu bertelur mulai 90-125 telur.

 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar