Bandara SMB II Palembang uji coba GeNose C-19

id Bandara smb II palembang, genos c-19, genos bandara, genose,COViD-19 sumsel, penumpang bandara, bandara palembang, ap ii

Bandara SMB II Palembang uji  coba GeNose C-19

Karyawan di lingkungan Bandara Sultan Mahmud Badarudin (SMB) II melakukan tes COVID-19 pada uji coba dengan alat Genos C-19 di anjungan LRT bandara SMB II Palembang, Sumatera Selatan, Jumat (26/3/2021). (ANTARA/Fenny Sely/21)

Palembang (ANTARA) - Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang melalukan uji coba penggunaan GeNose C-19 sebagai alat pendeteksi COVID-19 bagi penumpang sebelum resmi digunakan pada 1 April 2021.

Eksekutif GM PT Angkasa Pura II KC Bandara SMB II Palembang KRAT Tommy Ariesdianto, Jumat, mengatakan uji coba penggunaan GeNose C-19 baru diperuntukkan bagi para petugas frontliner bandara dengan kuota pemeriksaan 100 orang per hari.

"GeNose C-19 ini nanti menjadi salah satu alternatif pemeriksaan bagi penumpang dan bukan menggantikan metode pemeriksaan PCR maupun rapid antigen, keduanya masih tetap bisa digunakan calon penumpang," ujarnya.

Pihaknya menyiapkan enam unit Genos C-19 dan empat ruang pemeriksaan di skybridge LRT Bandara SMB II Palembang, ujicoba akan berlangsung hingga 30 Maret 2021.

Menurut dia dalam satu jam alat GeNose C-19 dapat digunakan untuk 15 hingga 20 orang, biaya pemeriksaannya hanya Rp40.000 atau jauh lebih rendah dari pemeriksaan rapid antigen yang dipatok Rp250.000 dan tes usap PCR yang berkisar Rp1 juta.

Biaya yang lebih rendah itu diharapkan dapat menstimulus peningkatan jumlah penumpang di Bandara SMB II yang saat ini masih rata-rata tercatat 2.000-3.000 orang per hari baik kedatangan maupun keberangkatan.

Sementara Kepala Otoritas Bandara Wilayah VI Padang, Agus Subagyo menyebut Bandara SMB II Palembang menjadi satu dari lima bandara di Indonesia yang ditunjuk menerapkan GeNose C-19 untuk tahap pertama.

"Saat ini semua persiapan sudah dilakukan mulai dari fasilitas hingga SDM-nya, harapannya supaya bisa berjalan baik ketika diterapkan 1 April 2020," kata Agus.

Akurasi deteksi COVID-19 menggunakan GeNose C-19 dinilainya cukup tinggi dan lebih cepat namun lebih murah.

Namun hingga saat ini hasil pemeriksaan GeNose C-19 belum dapat dipastikan jangka waktu validnya digunakan calon penumpang untuk keperluan penerbangan, lanjutnya.

"Lamanya masa berlaku GeNose C-19 sampai berapa hari itu masih dibahas di tingkat pusat, nanti akan ada surat edarannya sebelum diberlakukan secara resmi kepada penumpang," kata Agus.

 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar