Peneliti LIPI sebut Pancasila terbukti bertahan dari rongrongan

id Asvi Warman Adam,pancasila,pancasilais,ideologi indonesia,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara sumsel hari ini, pa

Peneliti LIPI sebut Pancasila terbukti bertahan dari rongrongan

Peneliti senior Pusat Penelitian Politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia Asvi Warman Adam, Jumat (14/8/2020). (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia)

Jakarta (ANTARA) - Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesoa Asvi Warman Adam mengatakan Pancasila terbukti mampu bertahan dari rongrongan upaya kalangan yang ingin mengubah ideologi Indonesia tersebut.

"Terdapat rongrongan Pancasila sejak Indonesia merdeka tetapi Pancasila tetap eksis atau bertahan," kata peneliti senior Pusat Penelitian Politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Asvi Warman Adam dalam webinar LIPI diikuti di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Bincang-bincang Pancasila di bulan merdeka

Dia mencontohkan berulang kali Pancasila sebagai dasar negara Indonesia diuji oleh rongrongan ideologi keagamaan dan komunisme seperti yang terjadi pada beberapa pemberontakan/kudeta sejak 1945.

Baca juga: Jangan tinggalkan Pancasila

Asvi mencontohkan rongrongan itu seperti pemberontakan Madiun 1945, DI/TII, PRRI/Permesta, RMS, OPM dan GAM.

"Kesaktian Pancasila memiliki kemampuan bertahan dari ideologi keagamaan dan komunisme," kata dia.

Baca juga: MUI desak pembahasan RUU Haluan Ideologi Pancasila dihentikan secara permanen

Kendati begitu, dia mengingatkan segala upaya rongrongan itu tidak boleh dibiarkan karena memiliki potensi yang tidak baik.

"Pemberontakan jangan dianggap hanya pergolakan daerah karena untuk masa yang akan datang pemberontakan itu dapat terjadi lagi," kata dia.

Asvi mengatakan Pancasila lahir berdasarkan kesepakatan golongan kebangsaan dan keagamaan sehingga sejatinya bisa menaungi seluruh elemen bangsa Indonesia.

Baca juga: Mahfud: Pancasila harus dimaknai sebagai satu tarikan napas

Baca juga: Tiga Ormas Islam apresiasi penundaan RUU Haluan Ideologi Pancasila
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar