Menteri PANRB imbau kepangkatan PNS jangan dikatrol

id Menteri PANRB, Tjahjo Kumolo,Gubernur Riau Syamsuar,Sekda Riau Yan Prana,politik dinasti,kerabat Gubernur Riau jadi peja,berita sumsel, berita palemba

Menteri PANRB imbau kepangkatan PNS  jangan dikatrol

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Tjahjo Kumolo di Kantor Wapres Jakarta, Selasa (14/1/2020). (ANTARA/Fransiska Ninditya)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Tjahjo Kumolo mengimbau prosedur kenaikan pangkat pegawai negeri sipil (PNS) harus dilakukan sesuai peraturan dan kompetensi pegawai bersangkutan.

"Jangan ada KKN (korupsi, kolusi, nepotisme), semua ikuti mekanisme dengan baik, jenjangnya harus diikuti, kepangkatan jangan dikatrol, usia yang mau pensiun jangan dinaikkan," kata Tjahjo di Kantor Wakil Presiden Jakarta, Selasa.

Baca juga: Pemerintah belum akan tambah hari libur PNS

Tjahjo juga mengingatkan kepada seluruh pejabat yang berwenang dalam proses kenaikan pangkat PNS untuk betul-betul memperhatikan kompetensi pegawai dan tidak tergoda dengan imbalan dari siapa pun, termasuk kepala daerah.

Terkait adanya dugaan kepentingan politik kepala daerah dalam proses kepangkatan dan mutasi PNS pemda, Tjahjo meminta hal itu tidak dilakukan.

Baca juga: Pelarangan cadar untuk PNS dapat ganggu kebebasan sipil

Seperti diberitakan, sejumlah kerabat Gubernur Riau Syamsuar dan Sekretaris Daerah Riau Yan Prana Jaya mendapat posisi penting di pemerintahan daerah tersebut.

Hal itu terungkap ketika Syamsuar melantik pejabat-pejabat Pemprov Riau yang ternyata ada menantu Syamsiar, Tika Rahmi Syahfitri, sebagai Kasubag Retribusi Bapenda Riau. Selain itu ada pula kakak kandung Yan Prana, Prasurya Darma, sebagai Sekretaris Dinas Sosial Riau dan adik kandungnya, Dedi Herman, sebagai Kepala Bidang Operasi Satpol PP Riau.

Baca juga: Forum Honorer K2: Guru belum bisa tersenyum terkait status kepegawaian

Tjahjo sudah memanggil Syamsuar untuk mengklarifikasi adanya dugaan nepotisme dalam pengangkatan sejumlah kerabatnya dan Yan Prana.

"Kemarin, Gubernur Riau menemui saya dan melaporkan. Arah saya bahwa ASN itu jangan dilihat dia anak siapa, bapaknya siapa, tapi harus sesuai kapasitas," kata Tjahjo.

Dari hasil klarifikasi tersebut, Syamsuar mengaku kepada Tjahjo bahwa kenaikan pangkat saudara-saudaranya dan Yan Prana tersebut sudah sesuai mekanisme dan peraturan.

"(Syamsuar) menyampaikan secara keseluruhan bahwa proses pergantian pimpinan pejabat di daerah semua sudah sesuai aturan, seizin Pak Mendagri (Tito Karnavian). Dalam prosesnya juga melibatkan Kementerian PANRB," ujarnya.

Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar