Ardhito Pramono bicara Yogyakarta hingga juragan bemo

id ardhito pramono,prambanan jazz,yura yunita,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara sumsel hari ini, palembang hari in

Ardhito Pramono bicara  Yogyakarta hingga juragan bemo

Penyanyi Ardhitp Pramono dalam gelaran Prambanan Jazz Virtual Festival 2020, Minggu (1/11/2020). (instagram.com/prambananjazz)

Jakarta (ANTARA) - Penyanyi Ardhito Pramono mengaku sering datang ke Yogyakarta baik untuk urusan pekerjaan maupun sekedar berlibur, mengunjungi neneknya yang tinggal di Gedong Kuning.

"Dari kecil sudah sering main ke Yogya(karta). Kalau (untuk urusan) kerja sudah puluhan kali," kata pelantun "Fine Today" itu di sela perhelatan Prambanan Jazz Virtual Festival 2020, Minggu (1/11) malam.

Ardhito menyebutkan salah tempat favoritnya di kota Gudek itu salah satunya kawasan Candi Prambanan yang terkenal dengan legenda patah hati Bandung Bondowoso pada Roro Jonggrang. Bagi dia, lokasi ini memberikan perasaan khusus padanya.

Selain bicara mengenai Yogyakarta, dia juga sedikit bercerita tentang cita-cita masa kecilnya. Sewaktu menempuh pendidikan sekolah dasar, dia mengaku punya cita-cita menjadi pemilik usaha alat transportasi bemo. Alasannya, karena terinspirasi salah satu sinetron yang pernah dia tonton.

Ketika dia beranjak remaja, cita-cita Ardhito berubah hingga akhirnya dunia musik yang dia pilih. Dia mengatakan belajar musik secara otodidak melalui laman YouTube, tanpa les khusus.

"Pas SD cita-cita mau jadi supir bemo, karena nonton sinetron ada anak kecil bisa nyetir bemo. Gua mau jadi juragan bemo. Saat SMP gua mau jadi pilot, saat SMA mau jadi DJ," kata dia.

Kini, dia menjajaki karier sebagai penyanyi. Sederet lagu sudah dia hadirkan ke ruang dengar publik. Lagu "Here We Go Again" miliknya bahkan pernah masuk ke daftar putar (playlist) Kim Tae-hyung atau dikenal dengan V, salah satu personel grup idola K-pop Bangtan Sonyeondan (BTS).

Ardhito semalam tampil dalam Prambanan Jazz Virtual Festival 2020 hari kedua, sebagai dua pengisi acara terakhir bersama Yura Yunita. Pada penampilan kali kedua di perhelatan itu (sebelumnya tahun 2019), dia seharunya membawakan sekitar 10 lagu, namun karena terkendala cuaca hujan, Ardhito hanya bisa menyanyikan dua lagu yakni "Trash Talkin'" dan "Say Hello".

Setelahnya, giliran Yura Yunita yang menghibur penonton dari kawasan Candi Prambanan. Dia membawakan lagu-lagu andalannya seperti "Hoolala", "Intuisi", "Merakit" dan "Harus Bahagia".

Prambanan Jazz Virtual Festival 2020 yang berlangsung sejak Sabtu (31/10) dilakukan secara hybrid yakni pengisi acara tampil langsung dari kawasan Candi Prambanan, sementara penonton menyaksikan secara virtual.

Pada perhelatan hari pertama, Joko In Berlin menjadi pembuka perhelatan festival, dilanjutkan Fourtwnty, Isyana Sarasvati, Pusakata, Tompi, dan Tulus yang menjadi penutup.

Sementara pada hari kedua, acara dibuka TheEverydayBand, diikuti Nadin Amizah, Sinten Remen feat Endah Laras, Andmesh Kamaleng, Pamungkas, Ardhito Pramono dan Yura Yunita.

 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar