Bupati Saiful Ilah bantah terima uang dari Ibnu Ghopur

id SAIFUL ILAH, BUPATI SIDOARJO, ACHMAD AMIR ASLICHIN,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara sumsel hari ini, palembang

Bupati Saiful Ilah bantah terima uang dari Ibnu Ghopur

Bupati Sidoarjo nonaktif Saiful Ilah, salah satu tersangka kasus suap pengadaan proyek infrastruktur di Dinas PUPR Kabupaten Sidoarjo. (Antara/Benardy Ferdiansyah)

Jakarta (ANTARA) - Bupati Sidoarjo nonaktif Saiful Ilah (SFI) membantah telah menerima uang dari Ibnu Ghopur (IBN) dari unsur swasta.

"Bahwa dalam perkara tersebut, Bapak Syaiful Ilah tidak tahu ada uang yang akan diberikan oleh Ibnu Ghopur. Uang justru dititipkan kepada Budiman (protokol) tanpa sepengetahuan Bapak Syaiful Ilah sampai terjadinya OTT (operasi tangkap tangan)," kata Samsul Huda, kuasa hukum Saiful melalui keterangan tertulisnya di Jakarta, Kamis.

Oleh karena itu, kata dia, Saiful menolak jika diberitakan telah menerima sejumlah uang karena tidak pernah meminta ataupun dijanjikan apa pun oleh Ibnu Ghopur atau siapa pun.

"Setahu Bapak Syaiful Illah, Ibnu Ghopur akan memberikan uang untuk kebutuhan Deltras. Bapak Syaiful Ilah tidak pernah meminta kepada pihak manapun, baik dinas instansi/pengusaha ataupun dijanjikan suatu hadiah terkait pengadaan barang dan jasa di Sidoarjo," ujar Samsul.

Lebih lanjut, ia mengaku bahwa kliennya sejak awal selalu menolak jika ada pemberian uang atau hadiah dengan dalih apa pun.

"Hal ini juga berlaku kepada dinas/instansi, tidak boleh menerima imbalan apa pun. Bupati (Saiful Ilah) selalu mengingatkan hal tersebut," kata dia.

Jika ada yang akan membantu, kata Samsul, Syaiful menyarankan agar membantu kepada masyarakat atau pihak yang lebih membutuhkan, salah satunya ke klub sepak bola Deltras Sidoarjo.

Terkait dengan Deltras, ia menyatakan Saiful merasa punya kewajiban moral untuk menyelamatkan klub bola tersebut, di tengah kondisi klub yang memprihatinkan karena Deltras adalah kebanggaan dan hiburan masyarakat Sidoarjo sehingga harus diselamatkan.

"Dapat ditelusuri dalam jejak digital, bahwa jauh-jauh hari (tahun lalu) saat mendapatkan keluhan/tuntutan dari suporter Deltras, Bapak Syaiful Ilah menegaskan tidak akan menggunakan dana APBD dan akan membantu Deltras dengan uang pribadi meski harus 'tekor'," ujar Samsul.

Selain itu, ia juga menyinggung Achmad Amir Aslichin, anak dari Saiful yang juga telah diperiksa KPK sebagai saksi pada Rabu (19/2).

"Demikian juga Mas Iin, merasa terpanggil untuk ikut membantu menyelamatkan Deltras tanpa tendensi apa pun. Dalam perkara ini, Mas Iin diperiksa sebagai saksi, namun sama sekali tidak tahu perihal perkara tersebut, selain yang terkait dengan Deltras," kata Samsul.

Diketahui terkait pemeriksaan Amir Aslichin, KPK mengonfirmasi perihal sumber pendanaan untuk Deltras.

"Yang didalami mengenai kegiatannya selama aktif menjadi pengurus perkumpulan sepak bola Deltras Sidoarjo. Dari mana sumber pendanaannya Deltras dan lain-lain," ucap Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri di gedung KPK, Jakarta, Rabu (19/2).

KPK, Rabu memeriksa Amir yang juga politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu sebagai saksi untuk tersangka Ibnu Ghopur dalam penyidikan kasus suap pengadaan proyek infrastruktur di Dinas PUPR Kabupaten Sidoarjo.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar