Warga buru buaya pemangsa

id buaya,perburuan buaya,Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah,BKSDA,buaya menggigit warga,berita sumsel,berita palembang,buaya sungai

Warga buru buaya pemangsa

Buaya. (Ist)

Sampit (ANTARA News Sumsel) - Warga Desa Ganevo, Kecamatan Seranau, Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah memburu buaya pemangsa berukuran besar.

Danang, warga Desa Ganevo di Sampit, Kamis mengatakan, keberadaan buaya tersebut telah meresahkan warga, untuk itu harus ditangkap.

"Pada Senin (2/4) sekitar pukul 17.30 WIB telah menerkam warga yang itu sedang mandi di tepian sungai Remiling. Akibat terkaman itu korban mengalami luka di bagian pergelangan tangan kirinya," ucapnya.

Lebih lanjut Danang mengatakan, sebelumnya buaya tersebut juga menerkam ibu rumah tangga yang sedang mencuci pakaian.

"Syukurnya korban selamat semua. Kami rencananya akan menangkap buaya tersebut dalam keadaan hidup maupun mati," ucapnya.

Danang mengatakan, upaya penangkapan buaya tersebut agar tidak menyerang warga lagi.

"Kami warga desa sangat kawatir dengan adanya buaya tersebut. Kami juga khawatir akan ada korban lagi jika biaya itu tidak segera di tangkap," tegasnya.

Sementara itu, Komandan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Pos Jaga Sampit, Muriansyah mengatakan akan segera menindaklanjuti insiden serangan buaya di Sungai Lemiring, Desa Ganepo, Kecamatan Seranau, Kabupaten Kotawaringin Timur.

Rencananya, BKSDA setempat akan memancing buaya tersebut menggunakan umpan bebek.

"Rencananya pancing tersebut akan kita pasang di dua lokasi rawan. Rinciannya, satu pancing diletakkan di Muara Sungai Lemiring, dan lainnya ditempatkan di alur sungai," ucapnya.

BKSDA sangat berharap bisa menangkap buaya tersebut. Sehingga masyarakat lebih aman. Jika tertangkap, buaya itu akan dibawa ke lokasi konservasi.
(T.KR-UTG/M. Yusuf)
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar