Kemenkes: daerah masih bisa tangani kesehatan korban gempa Banten

id Staf Khusus Menteri Bidang Peningkatan Pelayanan, Kementrian Kesehatan, di Westin Nusa Dua

Staf Khusus Menteri Bidang peningkatan Pelayanan, Kementrian Kesehatan, Akmal Taher saat memberikan sambutan dalam kegiatan Asian Congress of Nutrition 2019, di Westin, Nusa Dua pada Minggu (4/8). (Antara/Ayu Khania Pranisitha/2019)

Badung (ANTARA) - Staf Khusus Menteri Bidang Peningkatan Pelayanan Kementerian Kesehatan Akmal Taher mengatakan pemerintah daerah setempat masih sanggup menangani kesehatan korban terkena gempa Banten,  sehingga pemerintah pusat belum memberikan bantuan.

"Kalau dari kesehatan sih, untuk saat ini pemerintah setempat, di lokal saja sudah bisa menanggulangi, jadi nggak sampai ke pusat," kata Staf Khusus Menteri Bidang Peningkatan Pelayanan, Kementerian Kesehatan, Akmal Taher, di sela - sela acara Asian Congress of Nutrition, di Westin, Nusa Dua, Minggu (4/8).

Pihaknya juga menjelaskan bahwa untuk saat ini, belum ada prosesnya hingga ke Kementerian Kesehatan RI. Menurut dia, bantuan dan juga pemberian tindakan kesehatan sudah dapat ditanggulangi dari pemerintah setempat.

"Untuk tindakan kesehatannya, sudah tentu ada, tapi nggak sampai memerlukan bantuan dari pusat, sudah dari pemerintah bersama instansi terkait, di wilayah lokal disana yang menangani," katanya menjelaskan.

Baca juga: BNPB: Korban meninggal akibat gempa Banten menjadi enam orang

Ia juga mengatakan bahwa tindakan untuk melengkapi kebutuhan korban, dan diberikannya tindakan kesehatan pascagempa yang melanda Banten, juga telah dilakukan oleh pemerintah setempat bersama instansi terkait.

Sementara itu, dilansir dari pemberitaan sebelumnya, bahwa Menteri Sosial, Agus Gumiwang Kartasasmita menyalurkan bantuan berupa dana pembangunan stimulan rehabilitasi rumah warga korban gempa tersebut. Gempa yang melanda Banten dengan kekuatan 6,9 magnitudo, menimbulkan korban jiwa.

Senada dengan pemberitaan sebelumnya bahwa Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita berjanji memberikan santunan kepada ahli waris korban meninggal, masing - masing mendapatkan Rp15 juta. Tiga korban meninggal dunia tersebut berada di Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, Kecamatan Cigemblong dan Bayah Kabupaten Lebak.

Adapun penyebab dari korban meninggal ialah karena kelelahan setelah bertahan ke tempat lebih tinggi usai gempa terjadi dan karena sakit jantung.

Meskipun demikian, Akmal Taher menjelaskan bahwa pihaknya tetap bersiap siaga terkait dengan penerimaan laporan, baik bantuan berupa tindakan kesehatan dan bantuan lainnya, bagi para korban pasca gempa tersebut.

Baca juga: BPBD Lebak catat dua warga meninggal pascagempa
Baca juga: BNPB: Korban meninggal akibat gempa Banten menjadi lima orang


 

Pewarta : Ayu Khania Pranishita
Editor: Ridwan Chaidir
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar